4 Sehat 5 Sempurna

Well hello salam jumpa lagi teman-teman sekalian.. Sebenernya notes kali ini gue buat untuk para kaum gue sendiri yaitu para lelaki (lelaki beneran). Gue dan para lelaki lainnya biasanya mengalami kesulitan yang sama dalam masalah... Ehem! Mendapatkan wanita. Yes, tragis memang begitu sering seorang pria atau abege laki-laki jatuh cinta kepada wanita atau abege perempuan atau bahkan ada juga loh yang jatuh cinta sama tante! Namun.. Yang mengenaskan mereka sering kali gagal dalam mendapatkan mereka. Biasanya sih masalahnya sepele banget, karena kita kaum lelaki biasanya belum mendapatkan ilmu yang cukup tentang mereka para wanita.

Nah, kali ini gue akan mencoba menuliskan beberapa tipe wanita yang ada disekolahan. Let's check it out!
  1. Cewek Gaul, mereka sering berkumpul dengan sejenisnya dan mereka biasanya terkenal banget disekolahan. Anak-anak gaul kayak gini kalo ngomong suaranya suka diberat-beratin (gak tau alesannya apa, lagi sakit tenggorokkan kali?). Jika kalian cowok yang serba biasa jangan pernah mengharap cinta dari mereka, karena mereka biasanya adalah tipe cewek yang menerapkan prinsip "BER-3B" --> "Berduit, Bermobil, Ber-BlackBerry" Mudah sekali menemukan wanita tipe ini disekolahan atau di mall-mall. Mereka adalah contoh trendi tapi kurang bagus buat dijadikan istri masa depan. Biasanya cewek tipe ini suka tampil "wah" dan "seksi" abis. Kalo mereka jalan pasti laki-laki kuper kayak gue langsung nempelin muka ke jendela cuman buat ngeliat mereka lewat.
  2. Cewek Kutu Buku (Gaul), Cewek tipe ini memang agak mirip dengan tipe nomer 1 tapi mungkin dia keliatan lebih "pinter" aja di golongan tadi. Walaupun gaul dan banyak temen, tapi terbukti cewek-cewek tipe ini senang melahap habis buku-buku yang nama pengarangnya aja udah susah disebut. Mereka biasanya juga menguasai bahasa asing selain bahasa inggris. Kalo ngomong suka nyerocos sampe berbusa-busa deh tuh mulut. Saran gue kalo kalian punya gebetan dengan tipe begini, kalian harus pura-pura sotoy, atau kalian akan dibilang bego dan dia langsung pergi ninggalin kalian.
  3. Cewek Kutu Buku (Cupu), Walopun sama-sama kutu buku, tapi cewek di tipe ini bisa dibilang sedikit gak bagus nasibnya. Biasanya muka kutu buku di golongan ini agak "menyimpang" dan sering dijadikan bahan tertawaan oleh teman-temannya. Walaupun kurang menarik, tapi gue gak pernah ngerti kenapa cewek-cewek di tipe ini suka selalu tampil percaya diri abis. Mereka biasanya bergerombol di perpustakaan, entah apa yang dibaca di perpustakaan sekolah sana karena menurut gue buku-buku yang ada di perpustakaan sekolah GAK ADA YANG MENARIK. Ada yang berminat dengan wanita tipe ini? Gue sarankan jangan deh.. Kecuali kalian adalah seorang tukang pijit buta.
  4. Cewek Tomboy, cewek di tipe ini menurut gue cukup mengerikan mereka juga sering bertindak yang diluar akal sehat kayak jerit-jerit gak jelas, ngomong keras-keras, atau kadang suka maen guling-gulingan ditengah lapangan (namanya juga diluar akal sehat). Biasanya banyak bulunya loh... hiiii serem gak tuh? Gimana kalo tiba-tiba pas ngeliat bulan purnama dia berubah jadi siluman buaya putih yang ada di film-film Indosiar itu hiii serem deh. Saran gue, kalo pacaran dengan tipe cewek yang agak tomboy sering-sering lah pacaran ketempat fitness, dan jangan lupa sering-sering bawa cukuran rambut itu yah.
  5. Cowok Kurang Kerjaan, adalah tipe cowok yang gak pernah jelas hidupnya. Contoh: "menuliskan tipe-tipe cewek ditengah malem, padahal dia cowok loh". Biasanya cowok tipe ini suka begadang di depan komputer cuman buat menghabiskan waktu mudanya. Kalo ngomong gak pernah serius, selalu cengengesan kayak kambing, padahal dia sebenernya lebih mirip babi. Selalu lemah terhadap wanita, emang sih.. tipe ini kayaknya agak bencong banget deh. Tipe ini biasanya sering mengalami kesulitan dalem masalah "cinta" karena dia emang dongo banget dalam hal itu.. dan tentu aja cowok tipe ini biasanya JOMBLO.


Well, sekian dulu deh 4 tipe cewek + 1 tipe cowok.. yang gue ketahui, gimana? udah sempurna kan?

...dan Inilah Mereka

Maaf, karena sesuatu hal yang "GAK ASIK" post ini gue remove..
GAK ASIK BANGET SIH? Take as a comedy aja kali, walaupun gue tau post ini menampakkan sebuah tragedi.

Doraemon Yang Gak Pernah Dimiliki

Blah! Ajun adalah contoh seorang yang menurut gue cukup sangat romantic dan tipe seorang yang setia, tapi sayang dia sering enggak beruntung dalam masalah ehem! Percintaan. Kita semua pasti pernah menyukai seseorang entah itu secara diam-diam atau terang-terangan, kita semua pasti pernah suka sama seseorang gak peduli berapa umur kita saat itu, gak peduli apakah kita masih ingusan, atau bahkan kencing-pun belum lurus. Sekali lagi gue menemukan bahwa cinta memang absurd dan sulit dimengerti, bagaimana seorang anak kecil bisa jatuh cinta dan kemudian mereka menyanyikan lagu-lagu cinta seperti Teman Tapi Mesra! Bayangkan mereka berteriak ’Ah.. Ah.. Ah.. aku punya teman Ah.. Ah.. Ah!!!’ Padahal kan mereka masih kecil dan hal tersebut terdengar aneh bagi gue, fenomena seperti ini pernah gue saksikan di sebuah televisi swasta, dimana sekumpulan anak kecil menyanyikan lagu-lagu orang dewasa. Yahhh mungkin itu juga yang disebut-sebut sebagai cinta monyet atau cinta-cintaan anak SD yang tetap terdengar aneh juga, secara kan mereka manusia, kenapa juga disebut “cinta monyet” atau “cinta anak anjing (puppy love)” dalam bahasa inggris.

Oke mungkin fenomena cinta monyet kayak begini pernah juga mengahampiri kisah hidup seorang Ajun. Yah pengalaman Ajun ini terjadi waktu dia masih duduk dibangku SD, saat itu dia masih sangat imut-imut mirip semut. Kejadian ini terjadi pas dia duduk dikelas 4 SD, sangat belia memang. Sebagai anak SD biasa dan tentunya anak SD yang dongo pula, Ajun gak pernah peduli terhadap lawan jenisnya, bukan berarti saat itu dia homo, tapi memang dia gak pernah peduli sama yang namanya anak cewek (saat itu) dan dia juga gak pernah ngerti apa sih asiknya orang pacaran. ‘apa sih wanita? Gak penting banget deh!’  kalo bisa gue terjemahkan mungkin itulah isi kepala Ajun saat itu. Berbeda dengan isi kepala Ajun sekarang:  ‘Wanita? Mereka adalah mahluk absurd yang keberadaannya adalah sebuah keindahan tersendiri bagi orang yang mencintainya.. tak peduli dia mencintai kita atau tidak’.. yak!! Ajun sekarang telah tumbuh menjadi seekor predator cinta yang Maha Romantis.

Ajun kecil adalah orang yang cenderung gak peduli terhadap lingkungan, dia adalah contoh anak yang sangat cuek, gak peduli mau dateng terlambat ke sekolah, gak peduli dikatain anak aneh, gak peduli dibilang cupu, gak peduli makan gak makan yang penting ngumpul!!! (lah kenapa yang terakhir jadi kayak motto-nya anak Rock n Roll ya?). Mungkin sifat cuek dan gak pedulinya masih sedikit terbawa-bawa sampai dia dewasa saat, yah menurutnya ignorance atau ketidakpedulian adalah kunci kebahagian. Dia gak terlalu mempermasalahkan hal-hal kecil atau remeh sehingga menjadi sesuatu yang besar. Ajun kecil sangat suka bermain bola, hobinya yang satu ini tentu saja karena waktu itu setiap sore selalu ada acara TV Captain Tsubasa. Kemana-mana Ajun kecil memegang bola, mau tidur, mau makan, pokoknya dimana-mana dia megang bola deh, kecuali pas mau eek. Walaupun suka bola Ajun tetep aja gak bisa salto sambil ngobrol kayak yang dilakukan Tsubasa, Ajun cuman bisa salto sambil pipis dicelana. Ajun kecil juga sangat menyukai serial tv Bidadari yang tayang di RCTI tiap malem sekitar jam 8an. Dia gak pernah ketinggalan nonton acara yang dibintangin sama Marshanda tersebut. Actually acara tv pada jaman itu menurut gue cukup bagus khususnya yang tayang sekitar jam 6-8 malem, berbeda dengan jaman sekarang, acara tv didominasi oleh sinetron-sinetron yang gue duga gak bakalan habis sampai season berapapun, atau acara nyari jodh yang isinya adalah tante-tante freak yang kebanyakan gaul sama tante-tante lainnya cuman buat menghabiskan uang mantan suaminya dan berusaha membeli make-up mahal buat menutupi proses penuaan. Jujur, gue kasian dengan anak-anak kecil jaman sekarang, apalagi yang udah jadi korban om-om gedek.

Ajun kecil sering juga lah suka sama cewek, tapi biasanya cewek yang dia sukai itu adalah seorang artis, misal: Marshanda, Agnes Monica, atau Maissy (tau kan? Yang suka CILUUUKBAAA! Itu loh). Tapi satu hal yang Ajun gak pernah tau, ternyata di kehidupan nyata-pun ada orang yang diam-diam mengaguminya, dan tentu aja orang ini wanita, bukan cowok.

Waktu itu sekitar jam 7 malem dan Ajun baru aja mau ngerjain PR matematika tapi telpon dirumah dia bunyi, untuk kemudian diangkat ama nyokap, Jun! telpon dari temen kamu nih!’

’I..iya ma tunggu..’
‘Halo, siapa?’
kata Ajun

’Ini gue Nita..
‘E..eh iya nit, kenape? Ada ape?’


‘GUE SUKA SAMA ELO JUN!’

Jegeeer!!!

Ajun yang gak pernah tau apa yang namanya pacaran tiba-tiba aja ditembak cewek yang Ajun-pun gak punya rasa itu sama si cewek. Langsung ditembak lewat telpon pula. Saat itu Ajun langsung bingung dan ngerasa aneh banget maka dia pun langsung ngomong, ’Eh eh umm udah dulu yah’

’Siapa jun? Tanya nyokap
’Eh umm I..itu ma, si Nita! Err dia N..nanya PR’ kata Ajun

Ajun pikir, saat itu pasti dia bakal malu abis kalo ketauan yang sebenernya. Maka dia pun berbohong walaupun ketara banget deh kalo dia itu lagi bohong. Yep waktu itu dia deg-deg an abis. Hari-hari pun berlalu seperti biasa, walaupun Ajun dan Nita adalah teman sekelas, Ajun tetep dengan sikap tak acuhnya, dia pura-pura gak tau dengan kejadian malem itu. Dia dan Nita? Mereka tetap berteman, sekali lagi Ajun bersikap pura-pura gak tau dengan kejadian itu. Yah.. mungkin akhirnya Nita pun tau kalo itu tandanya Ajun gak suka sama dia.






6 tahun berlalu..
Gak diduga Ajun kembali bertemu dengan si Nita. Seseorang yang pernah nembak Ajun secara gak diduga, seorang yang mungkin satu-satunya di dunia ini, yang mau mengagumi seorang Ajun. Mereka duduk sekelas disebuah tempat bimbingan belajar, dan sekarang mereka adalah seorang anak SMA yang tentu saja berbeda jauh dengan seorang di kehidupan 6 tahun yang lalu. Si Ajun berubah, Si Nita-pun berubah dalam tempo 6 tahun ini. Nita yang tadinya adalah orang yang serba biasa kini berubah menjadi seseorang yang sangat cantik dan mungkin saja lebih cantik dari Syahrini ataupun Krisdayanti. Kehidupan memang berjalan dengan kecepatan yang gak terkira, sekarang Nita sudah memiliki seorang pacar dan menurut Ajun hubungan mereka berdua sangatlah sempurna. Sementara Ajun? Yaaah dia masih menjadi seorang Fakir-Cinta. Dalam hatinya, Ajun merasakan sedikit penyesalan yang terlambat.. kenapa waktu itu dia gak pernah mencoba buat menyukai wanita ini? Kenapa waktu itu dia bersikap pura-pura gak tau? Kenapa? Mungkin 6 tahun yang lalu, Nita sedih karena Ajun gak menyukai dirinya.. Tapi saat ini mungkin Ajun lah yang bersedih karena 6 tahun yang lalu dia tidak berani mencoba.

Saat itu Ajun ingin sekali kembali ke masa 6 tahun lalu buat kembali menyaksikan serial Bidadari di RCTI, atau kembali bermain bola bersama teman-teman SD.. serta mencoba membentuk sebuah konsep “cinta monyet” untuk dirinya sendiri, bersama seorang wanita yang 6 tahun kemudian tumbuh menjadi orang yang teramat cantik.

...dan Ajun sangat sekali memiliki seekor Doraemon yang bisa merubah segalanya seperti 6 tahun lalu, dimana ada wanita yang mau mengaguminya, seorang wanita yang entah dia baru jatuh dari tangga sehingga kepalanya terbentur dan mau mengagumi Ajun. Mungkin dia enggak benar-benar jatuh dari tangga saat itu.. tapi mungkin dia benar-benar jatuh cinta sama Ajun.. buat saat itu.

Pahlawan Sejati

Bicara soal makna pahlawan dan kedaulatan kadang menjadi kegiatan nostalgia belaka. Kita sudah tak perlu lagi mengusung bambu runcing dan meneriakkan pekik “Merdeka!” sambil mengacungkan kepal ke udara. “Pahlawan” dan “perang” cuma kita asosiasikan dengan kematian fisik, peperangan fisik, dan sesosok musuh bersama. Sesuatu yang rasanya tak lagi sesuai dengan kondisi kita sekarang, dan juga banyak tempat di dunia.

Puluhan ribu pahlawan telah mati untuk bangsa ini, dan ada jutaan orang di seluruh dunia yang menyandang status pahlawan karena mereka telah mati untuk membela sesuatu. Namun, jika kita benar-benar jujur, pernahkah perdamaian sejati terwujud di muka Bumi? Pada level intelektual, kita mampu merumuskan perdamaian, menyusun klasifikasi seorang pahlawan, bahkan mempabrikasi konsep kemerdekaan. Namun pada level mental, jika kita benar-benar jujur, pernahkah perdamaian sejati terwujud dalam BATIN kita? Ada satu perang yang sudah ada sejak manusia ada, Bharatayuda yang sesungguhnya, yakni perang melawan diri sendiri.

Setiap saat kita memasuki ajang pertempuran. Saat kita membuka majalah atau nonton TV, kita digempur dengan berbagai potensi perang batin. Waktu kita melihat sesuatu yang kita suka atau tak suka, kita berkonflik antara mengejar dan menolak. Perempuan yang merasa terancam oleh keriput lantas berperang melawan penuaan dengan obat serum ini itu. Perempuan yang percaya bahwa lebih putih berarti lebih cantik akan berperang melawan melaninnya dengan krim pemutih. Melihat mereka yang lebih sukses dan lebih berpengaruh, kita lantas bertempur dengan keinginan dan hasrat untuk ikut lebih. Setiap hari kita dijajah oleh keinginan baru, harapan baru, dan timbullah konflik baru. Lalu, siapakah pahlawan yang kita harapkan untuk perang tak berkesudahan ini?

Menyimak film-film superhero, gue perhatikan bahwa orang-orang dalam film-film itu digambarkan menaruh harapan tunggal mereka sang pahlawan, entah itu Batman, Superman, atau Spiderman. Begitu ada kejahatan merangsak, mendadak polisi lemah, tentara terlambat datang, dan semua orang pun berharap cemas menanti superhero muncul.

Dalam kehidupan nyata, cerminan itu pun tak jauh berbeda. Tak heran konsep seperti Ratu Adil atau Ksatria Piningit selalu laku, karena kita cenderung berharap ada tangan lain yang menyelesaikan masalah kita. Kita menaruh harap pada PBB, pemerintah, parpol, dan tokoh-tokoh besar untuk menyelesaikan problem dunia. Dalam interaksi pribadi pun demikian, kita berharap kitalah yang dimengerti, dipahami, agar problem selesai dengan sendirinya.

Namun, pernahkah kita merenungi, bahwa di jantung sebuah konsep besar bernama bangsa, suku, ras, agama, yang bersemayam sesungguhnya adalah individu-individu? Dan pada seorang individu, jika dilucuti satu per satu, kita akan bertemu dengan motor penggerak bernama ego? Ketika terjadi peperangan di mana pun, atas nama apa pun, sesungguhnya kita tengah menyaksikan peperangan antar ego, antar ‘aku’ yang masing-masing merasa paling penting.

Ribuan tahun sudah manusia diatur oleh aneka sistem moralitas, tapi perdamaian sejati—baik di muka Bumi maupun di dalam batin—tak pernah terwujud. Sejak kecil saya diberi tahu bahwa bangsa Indonesia terkenal rukun karena toleransi. Namun jika kita tilik ulang, toleransi yang kita kenal adalah: aku menghargai kamu selama kamu tidak mengganggu aku. Kita tidak dibiasakan untuk apresiasi, yakni: aku menghargai kamu apa adanya. Perdamaian yang kita kenal adalah perdamaian yang berbasiskan toleransi, bukan apreasiasi. Perdamaian toleransi adalah perdamaian yang rapuh, karena diberlakukan syarat di sana. Saat syarat itu disinggung, si ‘aku’ disinggung, perdamaian pun luruh seketika.

Begitu jugalah kita kerap memberlakukan diri kita sendiri. Menerima diri apa adanya merupakan pekerjaan yang sangat sulit. Kita memberlakukan banyak syarat bagi diri kita: ‘saya baru menyukai diri saya kalau ukuran tubuh saya sekian’, ‘saya baru pede kalau saya naik mobil merk anu’ dan daftar syarat ini seolah tak ada ujungnya. Setiap hari kita menambah daftar baru. Setiap hari kita berperang dan bersitegang. Dan dalam perang yang satu ini, tak ada superhero yang akan datang dari balik awan untuk menyelesaikan konflik kita. Tidak ada siapa-siapa di sana, selain diri kita sendiri.

Inilah perang paling relevan dan selalu relevan dari ke zaman ke zaman. Inilah ibu dari segala konflik yang ada di muka Bumi. Namun seringkali kita luput melihat hubungan antar ‘aku’ yang di dalam dengan ‘aku’ yang ada di luar, sehingga kita cenderung berpangku tangan dan terbuai dalam ketidakberdayaan kita. Kita sibuk mengutak-atik ‘aku’ yang di luar tanpa membereskan ‘aku’ yang di dalam—sumber konflik yang sesungguhnya.

Seorang pahlawan sejati dibutuhkan di sini. Seorang pahlawan yang berani masuk ke dalam batin untuk menyingkap egonya sendiri. Seorang pahlawan yang berani ‘mati’ demi perdamaian sejati. Seorang pahlawan yang mau sejenak melangkah mundur dari jerat konflik eksternal dan memasuki arena pertempuran yang sesungguhnya. Dan pahlawan ini akan bertempur tanpa imbalan jasa dan pengakuan apa-apa. Tidak ada siapa-siapa di sana. Namun inilah pertempuran yang paling riil, tepat di bawah hidung kita sendiri tanpa disadari.

Pada Hari Pahlawan, selalu kita diimbau untuk sejenak mengheningkan cipta. Pada hari ini, maukah kita sejenak duduk diam, mengheningkan cipta, dan melihat peperangan di dalam batin? Maukah kita turun tangan dan menjadi pahlawan bagi diri kita sendiri? Ataukah kita kembali melihat ke balik awan, menunggu sang pahlawan yang tak kunjung tiba…

Gossip Seleb Terbaru!!! Ada Cerita Dewasa Juga Loh!

Kembang Api Yang Gagal Menyala

Hai salam kenal nama gue Ajun dan kali ini gue kembali nulis sebuah kisah gue saat masih SMA yang menurut gue cukup konyol. Dan pastinya kisah ini gue alami sendiri dan bukan karangan. Gue lebih memilih menuliskannya sendiri karena menurut gue cerita yang dibuat oleh Gilang selama ini tentang gue terlalu "lebay" dan berlebihan banget. Buktinya aja pas dia nulisin tentang kisah cinta gue, disitu menurut gue agak terlalu berlebihan dan terlihat cengeng, padahal gue kan gak kayak gitu, seenggak-enggaknya gue gak secengeng itu kok, terakhir kali gue "mewek" adalah saat kelas 6 SD karena pipis dicelana, iya gue tau gue emang gampang beser.

Nah kalian tau gue adalah manusia biasa yang serba biasa pula dan gak punya kehebatan apa-apa, misal: gue gak bisa narik mobil make gigi kayak Limbad, gak bisa bengkokin sendok kayak Deddy Corbuzeir atau yang paling parah gue gak bisa nidurin orang kayak Rommy Rafael (oke, maksud gue nidurin adalah menghipnotis dia sampe tidur kayak yang dilakukan Rommy Rafael). Tapi sebagai anak SMU gue termasuk cukup pintar dan berakal panjang loh, buktinya aja gue bisa ngerjain PR kali-kalian adek gue yang kelas 5 SD dan berhasil mendapatkan nilai 70, cuman salah tiga kan? Bukan masalah deh.

Well, bukti kepintaran gue bisa gue buktikan kepada kalian semua. Waktu itu tahun 2009 dan gue masih berstatus sebagai siswa SMU bermuka om-om yang senang bergaul dengan anak kecil. Well, waktu itu bulan Desember, dan kalian tau artinya apa? Ya itu ulang tahunnya Gilang. Tapi, gue bukan mau nyeritain itu. Yang paling penting dibulan Desember adalah perayaan malam tahun baru! Perlu diulang?? "Perayaan Malam Tahun Baru" *jeng jeng jeng* *suara vuvuzela membahana*. Bener banget yang namanya malam tahun baru harus dirayakan dengan spesial, gue gak mau malem tahun baru gue berakhir kayak yang udah-udah misalnya aja, Tahun 2008: Bakar-bakaran ikan ; Tahun 2007: Bakar-bakaran jagung ; Tahun 2006: Bakar-bakaran kembang api ; Tahun 2005: Bakar-bakaran anak orang.

Nah di tahun 2009 ini gue merencanakan sebuah ide yang sangat gemilang "menyamar di acara gala dinner". Keren kan? Denger kata menyamar aja udah buat gue merinding. Gue merasa kayak Vermouth, salah seorang tokoh dalam serial Detektif Conan yang jago menyamar menjadi apa aja. Kalo kata kawan-kawan gue, bedanya, gue nyamar gak nyamar tetep aja mirip celeng.

Acara dinner kali ini diadakan disebuah hotel dikawasan Jakarta Barat gue tau disitu akan diadakan galadinner saat malam tahun baru nanti. Tapi karena gue gak tau yang ngadain siapa dan dapet undangannya dimana, maka gue bersama Endon, Mamat, dan danny akan menyusup diem-diem ke acara dinner tersebut. Memang terdengar bego dan tolol abis, tapi sebagai 4 sekawan yang tampan tapi dicurigai homo, maka kami pun memberanikan diri dan membulatkan tekad untuk menyamar. Mantap!

Saat yang ditunggu-pun tiba, acara dinner dimulai sekitar jam 9 malem. Tapi karena ini malem tahun baru gue bisa ramalkan pasti jalanan macet parah, maka gue pun bersama 3 kawan gue berangkat dari rumah abis maghrib setelah sebelumnya mereka kumpul kebo dirumah gue. Kami pun berangkat dengan stelan baju kemeja rapih dan sepatu mengkilat, gak lupa malem itu gue nyemprotin parfum yang menurut gue baunya kayak pewangi ruangan.

Eh ternyata bener aja jalanan udah rame banget dan kami ber-4 pun terjebak didalem mobil yang bergerak merangkak seperti layaknya buaya binal. Yah yang namanya macet mah gue nyerah deh.

Gue liat Endon diem, 'lu kenapa don?' Kata gue nakal.

'Gue lagi mencoba mengambil dampak positif dari macet nih'.

'Oke kalo udah dapet kasih tau gue yah.'


....
....
....
....
....
....
....
....

'GAGAL! jun gagal! Setelah diem selama 5 menit-pun gue gagal mendapatkan hal positif dari sebuah kemacetan. Kemacetan emang bener-bener kampret dan tetep kampret'

'Oke, gue tau.. Sekarang lo diem atau gue tarok elo dijalan.' Kata gue kesel.

...dan setelah menempuh kurang lebih 3 jam-an perjalanan. Padahal kalau jalannya lancar paling sejam juga sampe. Mungkin kalo kayak gini orang yang lagi di ambulan bisa mati gara-gara macet kali deh.

'Kenapa kakak kamu meninggal?'

'Gara-gara macet, mas'


Kasian..
Yak setelah sampe dihotel yang dimaksud dan udah selesai markirin mobil kita pun turun dan segera menuju ke meja mbak-mbak resepsionisnya. Tapi daripada keliatan bego kita pun memilih buat nunggu undangan lain di lobby dan ngebuntutin mereka. Kami-pun menduga-duga orang mana yang kira-kira adalah tamu undangan. Banyak orang berpakaian rapih malem itu, yang kami ramalkan adalah tamu undangan.. Tapi mereka semua make batik! Dan saat itu gue tau ternyata kita semua salah kostum! Dasar kancut.

Daripada malu dan ketauan kita lebih memilih cabut dari tempat itu dan sekarang kita pun bingung mau kemana karena ini malem tahun baru gak mungkin mau langsung pulang kerumah. Lagi dan lagi kita terjebak dengan kemacetan kota jakarta yang udah kayak sempak. Yak dan gue pun gondok abis, begitu juga dengan temen-temen gue. Gak ada obrolan penting yang dibicarakan didalem mobil, kita semua sibuk menertawai ketololan masing-masing. Walaupun kita terliihat akrab, tapi kami tidak pernah saling mencintai. Walaupun kami semua jomblo, kami tidak pernah memiliki rasa antara satu dengan yang lain.

Dan ditengah-tengah obrolan kami ada saat dimana kami saling hening. Hening ditengah-tengah gemerlap kota jakarta, keheningan dimana 4 orang jomblo yang merasa kesepian ditengah keramaian.

Dan malem tahun baru pun kami habiskan dengan makan jagung bakar dipinggir jalan. Disaat orang-orang lain bergembira, kami dengan suksesnya menghabiskan malem ini seperti malem-malem biasanya: merasa sendiri, merasa kesepian, dan merasa kerdil ditengah bumi yang besar.

Acara menyamarpun gagal total.... ditengah lampu merah yang dihitung mundur gue berharap andai aja pada saat lampu merah ini sampe hitungan nol ada kembang api yang menyala-nyala, mungkin itu cukup menghibur kita semua. Tapi itu gak pernah terjadi. Saat waktu menunjukkan pukul 00:00 itu artinya 2009 telah berakhir, dan gue ngerasa apa yang udah gue lakuin ditahun 2009 kemarin masih jauh dari keinginan, gue mengalami banyak kegagalan, mulai dari ditolak cewek sampe gagal mengawinkan kucing dengan anjing. Pyuuuh... gue pun merasa seperti kembang api yang gagal menyala ditahun 2009 ini, tapi gue akan yakin gue pasti bisa menjadi sesuatu yang "menyala" terang ditahun 2010 ini.

Mau video Ariel Cut Tari Dengan Format FLV?? Download disini

Post Singkat Tentang "Hujan"

...dan sekarang gue bener-bener ngerasa kalau jadwal gue kayak kolor sobek, iya bener-bener gak karuan. Pulang malem dan selalu ngerasa ngantuk dimanapun gue berada, maka gak heran kalo gue jadi sering mangap buat nguap. Dan waktu buat nulis pun jadi gak karuan, kadang gue nulis 3 hari sekali atau bahkan pernah seminggu gue gak buat tulisan yang "bener". Kalo biasanya gue nulis sampe malem didepan komputer/laptop sekarang gue jadi terbiasa nulis di MemoPad bb, iya dan hasilnya gue ngerasa jempol gue sekarang bertambah besar. Seperti saat ini, gue sekarang lagi duduk diem nungguin martabak yang gue pesen. Duduk diem didalem mobil sendirian, malem-malem. Gue berharap gue emang bener-bener sendirian, gak ada mahluk lain yang "nebeng" didalem sini. Asal kalian tau, biasanya kalau lagi sial kalian bisa dikagetin sama adek gue yang tiba-tiba nongol dari bawah jok mobil.. Yak dia memang bersahabat dekat dengan Mickey Mouse. Walaupun sahabatan dengan Mickey, menurut gue dia lebih mirip curut.

***



Oke,
Hujan...
Mungkin sebagian orang menganggap hujan adalah karunia Tuhan yang bisa dinikmati dalam sebuah romantisme, tapi menurut gue enggak! Hujan adalah hal yang buruk buat gue, ya gue pernah keujanan pas mau kesekolah, gue pernah kecipratan mobil pas bawa motor atau dateng kesekolah dengan pantat basah.. Yak itu tadi memori buruk gue bersama sang hujan.

Gak tau kenapa hujan erat banget hubungannya ama macet, kalo ujan pasti macet deh, dan gue gondok banget kalo udah kejebak macet. Saat macetnya udah parah banget pasti kata-kata kotor beterbangan, pengendara mobil nyalahin pengendara motor, dan sebaliknya. Gak tau kenapa seolah-olah pengendara motor dan mobil tidak pernah berdamai.. Ayolah berdamai, walaupun gak pernah akur, sebenernya kita dipersatukan oleh musuh bersama: SUPIR ANGKOT. Oke sorry kalo ada pembaca yang berprofesi sebagai supir angkot, I said sorry and very sorry.

Gue secara pribadi lebih suka menikmati hujan dengan diem dirumah sambil minum kopi, atau kalo hujan malem-malem gue suka buka jendela kamar buat ngedengerin suara hujan dengan lebih jelas. Memang sangat mengasyikkan dan menenangkan bila kita menikmati hujan di momen yang pas. Bau tanah yang bercampur dengan bekas air hujan yang khas, udara yang diberikan atau bahkan kata adek gue bau eek ayam yang bercampur dengan tanah cuman bisa kita rasakan sehabis hujan.. dengan momen yang pas tentunya. Kalo keujanan dijalan? Sama sekali gak ada bagus-bagusnya deh.

Terlepas dari segala dampak positifnya, gara-gara kemacetan yang ditimbulkan dan segala memori buruk tentang hujan tadi, gue pun jadi ngerasa romansa yang tergambar di tivi-tivi tentang hujan cuman omong kosong doang. Yahhh.. Gue ngerasa hujan itu gak ada romantis-romantisnya! Udah ujan beycek keytek... Uhhh oke deh sekian postingan singkat dari gue tentang hujan. Salam kiss muach!!!

Jangan percaya deh kalo pacar kalian bilang hujan itu indah! Itu omong kosong, Hujan = Macet.. Kecuali jika kalian menikmatinya sendirian, itulah: indah..

Tentang Sebuah Perpisahan

"Yang pertama rindu didalam hati woooouwouwo...."

Sebaris lagu jadul yang gue denger di radio siang ini, gue gak tau judulnya apa, now gue nulis ini pas gue lagi duduk diem didalem mobil dengan kaki semaunya.

Barusan gue abis aja menghadiri sebuah acara pernikahan dan juga sebuah acara pemakaman. Yak keduanya emang kontras banget, dimana pernikahan adalah ajang memberi selamat sedangkan pemakaman sebaliknya. Gak mungkin juga, 'selamet yah bro, yang meninggal anak nomer berapa?'. Tuh kan jelas banget perbedaannya. Satu lagi yang perlu diingat, sebelum ke sebuah acara pemakaman, jangan lupa makan. Tidak seperti di acara pernikahan, dengan hanya bermodalkan Kemeja dan Sepatu mengkilat kalian bisa mendapatkan makan siang gratis sepuasnya. Oke itu tips kenyang cara murah dari gue. Nah kalo diacara pemakaman, kalian gak bisa mengharapkan itu.

***

Oke, kali ini tentang kematian itu sendiri, mengapa sih orang memandang kematian itu sebagai momen kesedihan. Seharusnya kita merayakan kematian. Begitulah pikir gue. Betapa kematian harusnya dihadapi dengan sebuah perayaan yang hingar-bingar (tak berarti pesta yang meriah loh) orang bisa saja merasakan gempita dalam kesendiriannya, kok. Penuh senyum. Dan tentunya, dengan segenap rasa bahagia. Bahagia saja.
Bukan ikhlas.
Bukan sabar.

Sebagai mana nasihat bijak yang diberikan orang kepada mereka yang ditinggal pergi. Tapi kenyataannya malah sebaliknya.. Orang yang ditinggal mati biasanya akan ikutan mati juga, dalam artian dia akan terus larut dalam kesedihannya dan terus meratapi kepergian orang yang begitu dia cintai atau sayangi sehingga dia gak bisa move on.

Memang gue tau dan ngerti banget yang namanya kehilangan itu pasti berat banget. Kita yang sudah terbiasa dan merasa nyaman berada didekat seseorang tiba-tiba aja harus kehilangan orang tersebut karena sebuah kematian. Berat dan memang berat saat kita kehilangan kita seakan memulai segalanya dari nol lagi, memulai kehidupan yang sendirian tanpa dia. Kalau biasanya kita makan berdua kini kita sendiri, kalau biasanya kita duduk diteras rumah berdua kini kita sendiri, kalau biasanya kita saling bercanda kini kita harus diam karena kehilangan orang tersebut ...dan sekali lagi kita harus menerima kehilangan itu.

Tapi rasanya akan terlalu egois jika kita hanya menerima rasa memiliki dan kehidupan! Ah alangkah lebih baik jika kita juga bisa menerima sebuah kehilangan dan kematian tadi dengan rasa bahagia, bukannya malah menangisi sejadi-jadinya. Dalam film-filmnya DisneyPixar menunjukkan betapa pahitnya perpisahan, betapa manisnya sebuah ketidakabadian. Mortalitas yang ada di dalam setiap hidup manusia, bahwa semua yang ada, yang kita punya, pasti cepat atau lambat tidak akan ada lagi.

Misalnya saja dalam filmnya yang berjudul "Up!" digambarkan bagaimana seorang kakek tua bernama Carl harus merelakan kematian sang istri. Tapi pada akhirnya dia harus menerima hal tersebut dan melanjutkan mimpi sang istri. Mengagumkan! Betapa sebuah film kartun yang dibuat dengan "hati" berhasil menginspirasi gue. Yak gue menangis dan tertawa bersama film ini.

Lagi-lagi, apakah kita harus memegang kata-kata Mark Conrad: “Kita butuh distraction, kita butuh ilusi dan penipuan-diri, untuk menghindarkan kita terhadap 'kenyataan menyakitkan dari hidup'. Kenyataan, bahwa apa yang kita punya sekarang hanyalah sementara. Engga ada kekal, engga ada yang selamanya."

Yah distraction atau ilusi agar kita mampu melanjutkan kehidupan dari hal-hal yang menyakitkan seperti kematian atau diputusin pacar. Sebuah kegiatan yang kita lakukan agar kita bisa terus bergerak maju.. kalo gue pribadi melakukan sepeda keliling sejauh-jauhnya sebagai distraction gue. Yahh kalian bisa melakukan apa aja asalkan kalian bisa move on. Hidup terlalu singkat buat dihabiskan dengan rasa gak seneng.

Pheeew jempol gue kapalan lagi karena nulis langsung via bb. Oke deh last words dari gue, hadapilah sebuah perpisahan yang paling pahit sekalipun dengan rasa bahagia! Lupakan masa lalu tatap masa depan.. Ingat ini walaupun berat melupakan hari kemarin, tapi kalian gak akan pernah tau kejutan besar di hari esok. Keep praying keep trying and keep loving. Hehehe

Well..

Gue pernah mengalami yang namanya pacaran, gue sering ngeliat orang pacaran, gue sering memperhatikan bagaimana mereka pacaran, bagaimana cara mereka berpacaran, cara mereka berpegangan tangan, yah semuanya terlihat begitu indah BAGI MEREKA YANG MERASAKAN, namun bagi mereka yang jomblo atau gak laku, melihat orang lagi pacaran justru akan ngebuat mereka jadi melow dan "cengeng", atau membuat mereka merasa semakin kecil karena mereka merasa sendirian di dunia ini. Walaupun ada juga yang bilang, 'buat apasih pacaran? Ngabisin duit aja!' Atau 'buat apasih pacaran? Ngabisin waktu aja! Toh tanpa pacaran-pun gue happy'. Menurut gue, itu tadi adalah omongan paling munafik yang diucapkan seekor jomblo, padahal gue tau kalo dalem hatinya mereka-mereka itu sangat berharap ada yang "mau" mencintai mereka.

Walaupun sering mengamati sebuah hubungan, gue tetep gak pernah ngerti kalo ada orang yang memilih pacaran ditempat-tempat yang "tidak biasa". Misal: dikuburan, ditengah jalan, dipinggir sumur, atau diatas tower air (emang ada gitu? Gue juga gak tau, namanya juga tempat yang "gak biasa"). Yap, gue gak pernah ngerti, apa asiknya coba pacaran dikuburan? Yang ada juga nanti pas kita udah siap-siap berciuman, eh taunya kita nyium pocong! Nah lo, gimana tuh, makan deh tu pocong. Atau saat kita pacaran dipinggir sumur, saat sedang asik ngobrol tiba-tiba si do'i nyemplung kesumur kan gak lucu, terus karena lo sayang ama dia lo ikutan terjun buat nyelamatin dia.. Dan lo pun ikutan mati, romantis sih mirip kisahnya Romeo n Juliet, tapi kayaknya kurang keren deh: mati kejebur sumur.

Nah gue juga pernah ngeliat ada sepasang kekasih yang pacaran dipinggir jalan, tepatnya didepan sebuah tempat kursus. Mereka berdua duduk disebuah trotoar! Dan mereka pacaran! Oke, duduk di trotoar emang gak seberapa aneh sih, tapi perlu diingatkan bahwa mereka ini sedang pacaran di trotoar! Oke, mungkin cara ini bisa menjadi suatu ide menarik buat cowok-cowok yang berkantung tipis. Tapi tetep ajalah aneh pacaran di trotoar.

Cowok : 'Yang.. Kamu cantik hari ini..'
Cewek : 'Ihhhh yangggs!! Ada taik burung tuh dipala kamuuu!!!'

Tuh kan emang bukan ide yang baik deh pacaran di trotoar, selain memperbesar kemungkinan kamu di-berakkin burung, pacaran di trotoar juga meningkatkan kemungkinan kamu keracunan asep mobil.

Oke, tapi ada juga loh untungnya pacaran di trotoar. Kalo kalian marahan bilang aja, 'Aku nabrakkin diri nih nanti! Kamu tega?' Atau buat si cowok tentu saja bisa nge-gombalin si cewek, 'Liat deh asep-asep mobil ini bisa ngeracunin aku, tapi cuman cinta kamu yang bisa ngebunuh aku' atau 'Aku mau deh jadi sopir angkot, asal kamu jadi keneknya'. Gimana? Ada yang rela jadi kenek angkot gak demi cowok? Kalo gue ceweknya sih ogah deh.

Oke? Gimana nih, berhubung udah mau deket-deket akhir bulan apakah kalian mau nyoba juga pacaran di trotoar?

Mau di trotoar kek, dipinggir sumur kek, atau dimanapun. Yang namanya pacaran itu pasti ada untung ruginya. Diterima, ditolak, marahan, diputusin dan lain-lain adalah hal yang normal dan biasa dalam hal pacar-memacari, tinggal bagaimana kalian memandangnya aja deh. Mungkin suatu saat nanti saat kalian sudah sering mengalami kegagalan dalam suatu hubungan kalian akan mengerti bahwa,'Pada akhirnya hubungan yang terlihat sempurna-pun akan menjadi sebuah omong kosong.'

***

Well, akhir-akhir ini jadwal gue bener-bener mengampret. Pulang sore terus, tidur malem, bangun kesiangan, maka jadilah gue kemana-mana kayak orang dongo dengan mata beler ...dan gue juga stres mikirin ujian, kelas 3 men gue udah kelas 3! Jadi deh gue jarang nulis kecuali nulis di notes bb kemudian mindahinnya ke blog. Mangkanya kalo kalian ngeliat gue sibuk mencetin hape dengan muka serius it's mean am writing comedy, bukannya lagi maen games uler.

Oke deh, see ya ladies..

Surat Cinta AJUN

Kepadamu,
"Yang Diharapkan"..

Pheew..

Setelah gue tarik nafas panjang-panjang dan menjernihkan segala isi pikiran, akhirnya gue memutuskan buat nulis kayak beginian..

Gue gak tau apa dan gimana bentuknya tulisan ini nantinya, yang jelas tulisan ini gue buat untuk sesorang yang bener-bener "gue harapkan", seseorang yang pernah muncul dalem tulisan gue kemaren, seeorang yang gue tunggu hampir 1jam an disebuah cafe. Seorang wanita, cantik, berwajah menarik, memiliki rambut panjang, kulitnya putih, dan punggungnya bolong (lah ini apaan ya?).

Oke lanjut, mungkin pertemuan kita terjadi begitu saja, kau melihat mataku, dan aku melihat matamu. Mata kita tak sengaja bertemu dalam satu kilatan yang begitu cepat. Yah begitu cepat dan tak terduga layaknya penampakan seikat pocong.

Disebuah ruangan yang penuh sesak oleh buku, orang menyebut tempat itu: perpustakaan. Saat itu kita masih berstatus sebagai seorang bocah SMU yang baru saja diterima di Universitas yang katanya sih terbaik di negeri ini, Universitas Indonesia.

Aku sempat tidak suka saat kau memandangku dengan pandangan anehmu, seakan-akan aku ini seorang maling rambutan yang sedang diburu masa, alismu yang sedikt kau naikkan, ya terlihat sinis dan tidak bersahabat. Tapi gak tau kenapa dengan begitu kau terlihat sangat cantik. Yah.. Dengan senyum "maksa" mu itu kau terlihat begitu menawan.

Waktu berlalu masa orientasi-pun sudah lewat dan kita resmi menjadi mahasiswa Universitas Indonesia. Tapi sekali lagi aku tetap gak bisa mengerti bagaimana semesta bekerja, setelah pertemuan kita yang sinis dulu, ternyata waktu membawa kita mnjadi 2 orang sahabat, bukan hanya 2 tapi ada juga teman-teman yang lain yang suka ngumpul-ngumpul bareng. Ada sekitar 4 orang lainnya, eza, tyo, hari, dan jaka. Kita semua bersahabat, walaupun bersahabat, kita gak pernah menamainya layaknya "laskar pelangi" atau sejenisnya. Kita semua hanya disatukan sebuah ikatan yang tidak terlihat yang disebut "persahabatan".

Tapi siapa yang tahu? Diantara persahabatan kita yang erat itu mungkin saja ada yang menyimpan rasa terhadap yang lainnya. Yahhh... Aku telah jatuh cinta padamu, sejak dulu dan dulu saat kita pertama bertemu.

Tapi sekali lagi kau tak pernah tahu itu, aku memang gak pernah mengatakan hal itu kepadamu, 'aku cinta kamu!' Ahh ingin ku meneriakkan kata-kata itu ditelingamu.

Tapi aku tak pernah tahu bagaimana reaksimu nantinya, mungkinkah dirimu akan menerimaku, ataukah langsung ambil pisau dan menusukkannya ke perutmu, karena kau tak sudi memiliki seorang pacar "kuno" seperti ku.

Yahh seperti kata Raditya Dika, akulah orang yang jatuh cinta diam-diam kepadamu. Cinta yang tak pernah kukatakan kepadamu, cinta yang selalu kupendam sampai sekarang, cinta yang kuharap kau tahu. Tapi, apa yang dilakukan Radit di dalam MMJ buat aku adalah keragu-raguan yang melankolis sekaligus kontemplatif, hebatnya lagi dibalut komedi. Ragu-ragunya orang yang sedang jatuh cinta. Keraguan yang membuat kita memilih tidak menyampaikan rasa kita. Atau ragu-ragu untuk melanjutkan hubungan yang sudah dibina

Bahkan, ku tak bisa berkata sepatah kata-pun kepada mu walau kita sedang berada dalam satu kelompokkan, aku terus berbicara ngawur dengan lawakan-lawakan garing, sedangkan kamu seolah tidak peduli dan terus saja membicarakan hal-hal lain dari A-Z kepada orang lain dikelompok tersebut, kau seakan menganggapku sebuah televisi rusak yang berisik tidak karuan.

Semua itu terlihat begitu absurd, tak ada kata yang terucap antara kau dan aku padahal kita sedang berada dalam satu forum, kau sibuk dengan tawamu yang manis, dan aku sibuk menceritakan lawakan-lawakan garingku.

Diluar-pun begitu, kita hanya bertemu untuk membicarakan hal-hal penting saja. Kita bisa saja pergi berdua disebuah cafe, tapi lagi.. Hal tersebut jika ada yang penting saja dan sifatnya tidak terlalu "personal".

Huuuuh lagi-lagi aku bingung dengan semua ini, mengapa seakan-akan kau tak acuh padaku? Padahal dirikulah yang sungguh mencintai dirimu. Apakah aku terlalu jelek? Memang gue gak ganteng, tapi seenggaknya muka gue gak sejelek suaranya vokalis Bagindaz juga kok.

Ya disinilah gue, AJUN kutu buku norak yang selalu menanti kehadiranmu. Akulah orang yang jatuh cinta diam-diam kepadamu.

Yah mengutip tulisannya Raditya Dika di buku Marmut Merah Jambunya, 'orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa, seperti yang mereka selalu lakukan, jatuh cinta sendirian'.

Itulah gue, dan akhirnya sampai akhir tulisan ini-pun gue masih merasa menjadi seorang yang jatuh cinta sendirian. Oh besar harapku kau tahu. Pada akhirnya, jatuh cinta bisa memunculkan keragu-raguan dalam diri setiap manusia, menebak-nebak dalamnya hati seseorang. Dan berharap, ada kita di sana. Pada kenyataanya, kita bisa jadi sedang jatuh cinta sendirian.

Melalui surat cinta geblek ini gue nyatakan bahwa gue.. AJUN. Masih mengaharapkan cinta ini terbalaskan, dan harapku ini ada yang menyambut, ketahuilah,'aku cinta kamu'.

Gossip Seleb!! dan Cerita Dewasa Lainnya

Catatan Si Ajun, Bukan Si Boy

"Banyak yang ingin kuucapkan, tapi sepertinya kaulah yang sudah tahu. Banyak yang ingin kutanyakan, tapi sepertinya kau enggan menjawab. Banyak yang ingin kudebatkan, tapi sepertinya tak ada guna. Sekian lama kita bernapas bersama, bergerak bersama, merasa bersama. Ku merasa begitu dekat bahkan seakan bersatu denganmu, kita seakan hidup dalam satu nafas yaitu: cinta..."

Pheeew..

Oke nama gue Ajun dan gue sendiri yang nulis ini, sebuah catatan yang gue coba tulis buat kalian semua, sebenernya gue gak terlalu bisa yang namanya berbicara kepada diri sendiri (baca: menulis). Tapi baik, gue akan coba mengurai kata demi kata yang ada dikepala buat bisa kalian nikmati. Mungkin tulisan gue gak sebagus tulisan seorang Dewi Lestari atau selucu tulisannya Raditya Dika, tapi yah akan gue coba deh.

Here goes:

Sebenernya niatan gue untuk menulis kisah pribadi ini setelah gue membaca tulisannya Gilang Fardes yang menceritakan kisah cinta gue bisa dibaca disini. Ya memang benar kawan, semua yang ditulis Gilang waktu itu memang semuanya benar, gue sendiri yang menceritakan kisah itu ke dia, dan dengan gaya komedi gagalnya dia menuliskannya. Gue baca dan gue baca lagi tulisan itu gue sedih sendiri membacanya, padahal gue tau kalo itu kisah gue sendiri tapi gak tau kenapa gue jadi sedih sendiri.

Waktu itu gue benar-benar merasakan yang namanya dibuang dan diinjek-injek, kalo aja gue bisa berubah jadi warna ijo kayak hulk, mungkin aja gue udah ngamuk waktu itu. Tapi sekali lagi gue gak bisa berubah jadi ijo, satu-satunya yang gue punya adalah kolor warna ijo, yang kalo gue pake dan gue keluar kejalanan sambil lari-lari orang akan mengira gue kolor ijo mirip celeng. Ehem ehem back to the topic deh, sebenernya malem itu gue sangat bersemangat dan mood gue juga lagi bagus banget, secara itu kan ultahnya Fay (mantan pacar gue). Tapi... mungkin saat itu semesta berkata lain dan mood gue pun langsung berubah total.

Dan sekarang.. gue disini duduk sendiri didalem sebuah café sambil menunggu seorang teman yang udah gue tungguin dari tadi tapi belum nonggol juga lobang idungnya. Oke sambil nunggu gue mesen segelas cappuccino panas buat nemenin gue duduk sendirian.

Sambil duduk banyak yang gue pikirkan, mulai dari masa depan gue yang gak tau mau kemana, yak as you know gue sekarang udah berumur 20 tahun dan gue kuliah di Fakultas Hukum UI, kira-kira gue lulus kuliah mau jadi apa yah? Jujur gue bingung, rencana A gue sih gue mau jadi seorang Hakim Pengadilan Tinggi atau jatoh-jatohnya gue bakalan jadi Pengacara alias Pengangguran Banyak Acara. Setelah masang muka sok serius mikirin masa depan, pikiran gue melayang-layang entah kemana, dan pikiran gue berenti melayang saat gue memikirkan sebuah kisah 2 tahun yang lalu, saat gue masih menjadi seorang abege kiyut berumur 18, saat gue masih menjadi seorang bocah SMU.

Yak, kisah ini kisah lama yang pernah ditulis Gilang Fardes waktu itu, sebuah kisah cinta yang menyakitkan buat gue. Tentu kalian masih inget dong. Sekarang gue masih ngejomblo, asal kalian tau gue memang betah yang namanya ngejomblo. Udah sekitar 2 tahun itu deh gue jomblo, sempet pacaran tapi cuman sebentar banget, sempet nembak cewek tapi ditolak, sempet suka sama cewek tapi bertepuk sebelah pantat. Hah, gue gak ngerti deh sebenernya cewek itu maunya yang gimana, gue emang orangnya gak ganteng, tapi gue liat BANYAK banget orang-orang yang bahkan lebih jelek dari gue tapi pacarnya cuantik banget. Sumpah sampe detik ini gue gak pernah ngerti apa yang dicari oleh seorang wanita.

Well, menurut ilmu tidak pasti yang telah diteliti dengan metode kuantitatif pikiran cewek ketika melihat cowok pertama kali adalah: "Wah, bapaknya siapa ya.. Bawa mobil ngga ya.. Mobilnya apa ya.. Banyak duit ngga ya.." (You see, segitu banget gak sih?). Sedangkan, pikiran cowok ketika melihat cewek pertama kali adalah: "wah, bisa ditidurin ngga ya.." (Hehehe bener gak sih? Dengan catetan Si Cowok bukan GAY).

Nah, tuh kan makin sulit aja deh ngertiin yang namanya cewek. Misalnya ada seorang cowok yang begitu cinta mati ama si cewek, tapi karena si cewek gak mau mengerti padahal si cowok udah nunggu ratusan tahun demi si cewek apa gak kasian tuh si cowok, dia rela menunggu dan menunggu buat mengharap cinta si cewek.. Walopun gue juga pernah bilang itu tadi omong kosong tapi kayaknya gue mulai percaya deh kalo tipe seperti itu MEMANG ADA.

Lanjut, waktu memikirkan hubungan gue yang terakhir, sama Fay gue jadi semakin bingung dan saat itu rasanya gue pengen teriak sejadin-jadinya. Apakah gue terlalu berlebihan dalam mencintainya? Lalu apakah itu salah? Hah sumpah gue gak bisa ngomong apa-apa kalo inget itu semua. Proses pendekatan yang gue lakukan dengan begitu intens, sebuah do’a yang terlantun setiap malam, segala perhatian yang gue berikan, semuanya itu gue lakukan hanya untuk mendapatkan dirinya… dan saat dia sudah jadi pacar gue, betapa senangnya gue saat itu. Hari itu gue benar-benar senang, hari demi hari kita lalui bersama, becandaannya, bandel-bandelannya, nakal-nakalannya, tolol-tololannya yah semuanya kita lakukan bareng-bareng seakan kami memang menjadi satu oleh yang namanya cinta.

1 bulan, 2 bulan, 3 bulan, 4 bulan, 5 bulan, 6 bulan, 7 bulan, hingga 8 bulan kita lalui bersama, kita hidup dalam ikatan yang tidak terlihat… sebuah hubungan yang absurd dan begitu indah, Kemudian saat gue mutusin dia setelah kejadian itu semuanya serasa hilang. Kalo biasanya gue keluar bareng dia sekarang gue kemana-mana sendirian, kalo biasanya pas jalan ada yang megang tangan gue sekarang gak ada (mungkin gue melihara tuyul aja kali ye biar ada yang ngegandeng?), yah yah kalo ini kalo itu semuanya udah ancur dan gue gak bakalan pernah yang namanya mengulang hal-hal itu, terlalu beresiko yang namanya mengulang hal-hal yag gak enak, jujur gue gak berani ngulang semua itu dari awal lagi. Kalo banyak orang yang begitu giat ngajak sang mantan buat balikan, enggak dengan gue. Lagian menurut gue istilah “mantan pacar” itu terlalu indah gue lebih senang menyebutnya dengan “bekas pacar”.

Seminggu setelah putus gue memang masih ngerasain yang namanya sebuah kesedihan, saat itu gue sempet berpikir, Berdua kami melintasi jembatan sejarah, hari-hari yang berhiaskan putih harapan dan merah darah, kemudaian muncul suatu tanya dalam apakah yang sanggup mengubah luka menjadi pualam, yang bisa membekukan air mata menjadi kristal garam? Yak sekarang gue tahu jawaban dari itu semua, sekarang gue bisa menjawabnya dengan mantap, jawabnya adalah: waktu, yak hanyalah sang waktu yang mampu, wahai kawan.

Yak sang waktu terus berjalan dan sekarang gue udah bisa ngelupain kesedihan besar yang pernah gue alami dulu, itu semua berkat sang waktu. Gak kerasa juga ternyata cappuccino yang gue pesen udah abis, dan ternyata orang yang gue tunggu pun udah dating, seseorang yang begitu indah, seseorang “yang diharapkan” dia terlihat begitu cantik. Gue pun mempersilahkannya duduk, dan sebuah hubungan baru “yang diharapkan” pun akan dimulai, kita mengobrol dan mengobrol. Terdengar sepenggal lirik lagu Maliq n d’Essentials..

Pantaskah diriku ini mengharapkan
Sesuatu yang lebih dari hanya sekedar perhatian dari dirimu
yang kau anggap biasa saja
Atau mestikah ku simpan dalam diri
Lalu ku endapkan rasa ini terus
oo…yeah..yeah…selama-lamanya


***
Mungkin gue beda dengan kalian, jujur gue adalah tipe orang yang gak pernah ngerasa puas, gue gak mau ada sedikitpun kesedihan yang bisa ngeganggu hidup gue. Jadi, kalo gue putus yah putus aja, gue bukanlah tipe orang yang selalu berharap pada hubungan yang sudah pernah gagal! Nyakiiiit bo. Find a new one and you'll be happy, itu prinsip gue.

Goodbye, salam manis dari gue yah, AJUN.. Inget cintailah seseorang yang mencintaimu, janganlah pernah mengharap cinta dari orang yang belum tentu tulus mencintaimu. Buka mata buka hidung! Karena di dunia ini mungkin ada seseorang yang begitu mengharap cinta kalian, berharap dan terus berharap. Selamatkan dia jangan sampai harapannya itu hilang karena kalian tidak mau memberi sedikit kesempatan buat mencintainya.


Oke kalo ada kesempatan gue bakal nulis lagi. Tertanda A-J-U-N.

Ini Bukan Pesta Halloween Yang Diinginkan


Hi selamat datang kembali, oke gue belum mati, emang gue udah cukup lama gak nulis, this week is very unproductive. Banyak hal-hal yang gue pikirin akhir-akhir ini, inilah, itulah, yah jadi baru mau mulai nulis aja langsung males banget dan rasanya pengen teriak sejadi-jadinya. Kemaren malem aja gue gak tidur sampe jam 4 subuh, maunya sih pengen nulis tapi pas tangan udah nyentuh keyboard gue mikir dan mikir.... 'FUCK! gue gak bisa berpikir dengan baik'.

Oke let's begin baby! gue akan nulis sebuah kisah, kisahnya Si Ajun, bukan kisah gue..

***

Betapa gembiranya hati Ajun saat ini, karena eh karena ternyata ada yang lagi ulang tahun, karena eh karena lagi ternyata yang ulang tahun itu ternyata adalah PACARnya Si Ajun! Yak mungkin kalian akan terkaget-kaget ternyata Ajun udah pacaran (dengan seorang cewek, tentu saja). Si Ajun kali ini berpacaran dengan seorang cewek nan cantik jelita yang bernama Maylaf Putri Permata. Beh namanya aja bagus banget, apalagi orangnya. Dia memang diberi nama yang begitu indah oleh kedua orang tuanya, liat aja Maylaf sendiri diambil dari kata berbahasa inggris yaitu, My Love. Dia biasa dipanggil kawan-kawannya Fay, atau Putri. Yang namanya orang cantik mah mana ada yang berani manggilnya dengan nama-nama ejekkan misalnya, Si Buaya atau sebagainya.

Sudah sekitar 8 bulan Ajun berpacaran dengan wanita cantik ini, dan sekarang saatnya bagi Ajun untuk memberi sesuatu yang berkesan buat Si Fay tepat dihari ulang tahunnya yang ke-18. Tapi sebagai seorang laki-laki Ajun agak bingung kira-kira hadiah apa yang sesuai buat pujaan hatinya ini. Maka siang itu Ajun langsung nelpon Si Tari yang dianggapnya mengerti dalam hal-hal beginian, dia pikir kan Tari adalah cewek tentu aja dia tau what's women want dong.

Oke setelah nanya-nanya sama Tari, akhirnya Ajun mendapatkan sedikit pencerahan tentang apa yang bakalan dia beli. Kalo menurut Si Tari seorang cewek itu gak butuh sesuatu yang mahal tapi berilah dia sesuatu yang akan membuatnya selalu teringat akan hal tersebut, mereka butuh sesuatu yang 'berkesan'. Oke setelah pembicaraan itu Ajun jadi berpikir buat ngadoin 3 ekor tikus kepada sang pacar, kan pasti berkesan banget tuh buat dia. Tapi setelah dipikir dan dikaji ternyata seorang cewek gak pernah suka dengan yang namanya mahluk kecil, hitam, berbulu, dan berkumis panjang.

Oke setelah pembicaraan tadi Si Ajun langsung ngajakin Si Gendon buat temenin dia berburu sebuah hadiah yang bakalan dikasih spesial kepada sang pacar, mereka langsung cabut ke sebuah mall buat nyari kado tersebut. Setibanya di mall Ajun masih ngerasa bingung mau ngasihin apa kepada Si Fay yang tersayang itu. Menurutnya semua hadiah bagus-bagus dan dia bingung yang mana yang bakalan buat Fay terkesan dan selalu teringat-ingat. Di dalem mall yang ada Ajun dan Gendon malah terlihat seperti sepasang gay yang sedang saling mendekatkan diri dari hati ke hati. Mereka muter-muter dan muter lagi tapi karena mall-nya rame mereka jadi pusing sendiri apalagi kalo mereka ketemu abege labil yang biasanya make baju v-neck warna cerah dipadu dengan celana kedodoran + sepatu kets. Well, setelah muter-muter, kayaknya Si Ajun udah nemuin sesuatu yang pas buat dikadoin ke Fay, dan dia langsung minta tuh barang dibungkusin yang rapih. Next, merekapun balik ke rumah buat nyiapin diri masing-masing buat pesta ulang tahun nanti malem.

Semuanya beres dan Ajun pun siap berangkat sambil bawa kado yang udah siap di dalem mobil. Sebelum pergi, Ajun gak lupa buat minta izin sama sang nyokap..

'Ma, aku mau keluar ya ada pesta ulang tahun temen aku..' Kata Ajun tiba-tiba

'Hah, siapa jun? udah beli kado belum?'

'Udah dong ma.. Namanya Fay dia temen sekolah aku, kado udah dimobil kok..'

'Hayo temen apa pacar kamu?'

'Temen dong ma masa gak percaya sih sama Ajun.'

'Nah gitu dong mama justru gak percaya kalo kamu punya pacar, emang ada yang mau ama kamu?' Nyokap langsung ketawa.

'Hah? yaudah deh ma pokoknya aku berangkat dulu deh' Ajun gondok diomongin gitu


Nah dimalem itu Ajun berangkat bareng Si Gendon. Mereka membicarakan hal-hal sok serius yang padahal isinya yah paling cuman mempertanyakan Gendon itu seorang cewek atau beneran cowok, karena gondok dikatain Ajun terus dia kesel dan pengen banget ngelempar Ajun keluar dari mobil. Tapi berhubung dia gak tau gimana caranya ngelempar Si Ajun maka diapun cuman pasrah kalo dikata-katain sama Ajun.

Oke waktu sudah menunjukkan pukul 7 malem dan artinya acaranya udah mau dimulai, tapi Ajun baru aja nyampe kerumah Fay yang disulap menjadi sebuah tempat pesta yang cukup mewah. Konsepnya sih kayak pesta topeng gitu deh, dimana semua peserta harus make topeng yang udah disediaan. Saat mendengar ini pertama kali dari sang pacar, Ajun lang sung ngomong, 'Eh gimana kalo aku make topeng Power Rangers?' mendengar ini sang pacar langsung ketawa dan gak bisa ngebayanginnya, 'hahaha! kamu itu bego banget sih? ya gak mungkinlah, kan topengnya itu udah disediain, jadi ntar semua orang make topeng yang sama. Kalo enggak kayak gitu nanti pesta ulang tahun aku malah jadi kayak pesta HALLOWEEN! ada yang make topeng tengkorak lah..'

Ajun nyuruh Si Endon duluan aja karena dia mau nyari tempat parkir dulu. Setelah beres markirin tuh mobil, Si Ajun turun dengan agak terburu-buru. Dari agak jauh dia sudah bisa melihat dengan sangat jelas sosok Fay yang dibalut dengan gaun berwarna putih yang membuatnya terlihat sangat cantik, dengan make up yang tidak berlebihan, dengan gaya rambut yang terlihat sangat anggun, dengan langkah yang bahkan sangat mengagumkan, ya Ajun bisa melihat semua itu dengan sangat jelas bahkan tangan Fay yang menggandeng orang lain pun terlihat sangat jelas! Orang lain yang bahkan Ajun gak tau itu siapa karena mukanya masih mengenakan topeng terlihat begitu akrab dengan Fay, mereka tertawa, dan saling menggenggam dengan sangat erat seakan mereka memang telah mengenal satu sama lain dalam waktu yang lama.

Ajun gak bisa berpikir apa-apa lagi, dalam diam dia langsung pergi meninggalkan tempat pesta, dia menuju mobil, kemudian mengirimkan SMS kepada Endon: 'Maaf gue mengalami gangguan pencernaan, gue pulang duluan yah, kalo Fay nanyain bilang aja kata maaf terdalam dari gue karena gue gak hadir akibat sakit, tolong bilang itu yah ke dia..' Didalem mobil Ajun cuman bisa diem dan merenung, terus merenung..

***

Waktu itu pukul 4 sore Ajun baru aja pulang dari sekolah, dia pulang bareng dengan Fay tentu aja, tapi sesuatu dijalan menahan mereka, sesuatu yang orang menyebutnya hujan. Karena Ajun mengendarai motor mau gak mau mereka berenti sebentar disebuah warung makan yang juga rame dengan orang-orang yang lagi nungguin ujan berhenti. Mereka duduk disebuah bangku yang emang udah disediain disitu. Duduk berdua membicarakan hal-hal yang sama sekali gak penting, tertawa bersama sampai-sampai orang sekitar melihat ke arah mereka. Tapi sekali lagi mereka gak pernah peduli akan hal itu, indah dan memang teramat indah... dua orang sedang jatuh cinta, duduk berdua, mentertawakan hal-hal biasa tapi bisa menjadi sebuah yang sangat lucu, membicarakan ini itu, terisolasi dari dunia luar, tertawa lepas hingga tak sadar sedang diperhatikan, itulah cinta, dua orang menjadi satu, cinta layaknya satu nafas dalam dua jiwa. Setelah gak ada lagi sesuatu untuk dibicarakan, tanpa sadar tangan Fay telah menggenggam tangan Ajun dan ia pun menyenderkan kepalanya di bahu Ajun, terlihat begitu indah dan bisa ngebuat para jomblo yang ngeliatnya jadi pengin minum baygon. Semua tadi menjadi satu memori tersendiri diantara mereka..

***

HANCUR, itulah satu-satunya kata yang bisa menggambarkan keadaan Ajun saat ini. Dia gak tau mau kemana, akhirnya dia memutuskan berenti disebuah toko yang buka 24 jam untuk beli makan-makanan yang bakal nemenin dia duduk diem didalem mobil.

Ajun masih diem, banyak kata yang pengin dia keluarkan, tapi semua itu gak bisa. Dari luar Ajun terlihat sangat kuat, tapi dalem hatinya saat ini terdapat sebuah lubang, lubang yang sangat besar dan akan segera menjadi sebuah jurang: jurang kesedihan.

Seperti kata Woody Allen, "...dan entah dengan cara seperti apa pun, hubungan yang sangat sempurna pun pasti bisa menjadi sebuah omong kosong." Ajun gak pernah mengerti akan hal itu, kenapa manusia selalu begitu? semua pendekatan yang kita lakukan yang awalnya begitu intens, lama-lama akan pudar dan lama-lama cinta itu pun akan hilang lalu datanglah cinta yang lain. Apakah itu memang sifat alami manusia yang gak pernah puas akan suatu hubungan sehingga ia akan mencari dan terus mencari, apakah tidak terlalu egois jika kita mencari sebuah "kesempurnaan" di dalam suatu hubungan? apakah itu yang Fay lakukan kepadanya? mencintainya kemudian mulai mencari sebuah "kesempurnaan" yang eggak dia dapetin dalem diri Ajun. Semua itu menjadi kumpulan pertanyaan yang Ajun pun gak tau jawabannya, tapi semakin banyak mengalami sebuah kegagalan atau putus cinta, seenggaknya Ajun tau kalo Woody Allen emang bener, 'hubungan yang begitu sempurna-pun akan menjadi sebuah omong kosong diakhir nanti'

Walaupun dipikir sampe berdarah-darah, Ajun tetep gak bisa jawab itu semua.. dia narik nafas dalem-dalem lalu mengeluarkannya, 'oohh tuhan, mengapa seseorang begitu senang mengejar sebuah kesempurnaan dan ke-tidak-pasti-an, padahal kan ada orang lain yang benar-benar tulus mencintainya.'

Woody Allen juga pernah buat dalam buku kumpulan komik stripnya, gambarnya sederhana, cuman Woody lagi megang cewek dan berciuman. Tapi kalimatnya seperti ini: 'Gadis ini memberikan semua yang saya cari. Dia baik, cantik, dan begitu indah. Tapi, apakah ini cukup?'

Woody Allen adalah seorang penulis, director, yang punya pandangan sangat pesimistis tentang universe and love, dan Ajun-pun merasa memiliki sifat yang sama dengan Woody (sikap pesimis tentang semesta dan cinta).

....dan bahkan kado yang susah payah Ajun carikan buat Fay, belum sempet dia kasihin ke dia masih lengkap dengan tulisan, "My Love... This is for you from my deepest heart.

***

Thanks for read, this is for you..

A Life and A Love

Oke selamat malem kawan, sumpah deh gue gak tau mau nulis tentang apa malem ini, terlalu banyak ide yang berdatangan kedalam kepala dan gue jujur bingung mau nulisinnya kayak mana, saat kayak gini gue cuman mau nyanyi sambil teriak 'oh tuhan tolonglah....' Baik, mari kita biarkan tangan gue sendiri yang menuliskannya, kalo tulisan malem ini agak ngaco jadi maklum aja yah hehehe oke cekidot -->

Tadi sore sekitar jam 5an gue bangun tidur dan mendapati diri gue kelaperan setengah mampus, kampret ternyata gue baru sadar kalo gue belum makan nasi dari tadi pagi, jadilah gue bangun layaknya zombie kelaperan yang siap mencari mangsa dengan hidungnya yang mekar-mekar. Oke zombie ama babi lepas emang gak jauh beda.

Dan setelah bertapa cukup lama akhirnya malem tadi gue memutuskan untuk keluar dengan satu niat suci : membeli martabak. Thus, tapi yang mau gue ceritain bukannya gue beli martabak terus gue jatuh hati sama mas-mas yang jualan martabaknya, sumpah deh bukan itu.

Nah, sambil menunggu martabaknya mateng gue ngobrol-ngobrol deh sama mas-mas tadi dan gak tau kenapa ada getaran terasa antara kami berdua. WHAT!!! oke koreksi, maksud gue, sambil nunggu martabaknya mateng, gue duduk diem di kursi yang disediain disitu, gue diem dan terus diem mengamati orang-orang yang berenti untuk mampir ke toko sebelahnya.

Keheningan seperti ini membawa kesenangan tersendiri buat gue, karena ditempat umum inilah kita bisa menebak-tebak pribadi seseorang, 'apakah dia baik, apakah dia jahat, apakah dia sombong, apakah dia sebenernya homo' yak lagi dan lagi semua itu sangat menarik buat gue. Kadang gue bisa tertawa sendiri dengan imajinasai menebak-nebak gue tadi dan pas lagi ngekek diam-diam terus ada org yg curiga, gue langsung masang muka bego.

Jujur deh, saat mengamati ini gue merasa jadi mirip sama Sherlock Holmes. Dia adalah salah satu contoh, seorang tokoh fiksi terbesar yang pernah ditulis oleh seorang jenius Sir Arthur Conan Doyle. Gue pernah baca novelnya Sherlock Holmes, tapi yang nulis bukan Conan Doyle, melainkan seorang penulis muda dari AS, gue baca bukunya, tapi gak semenarik tulisannya Conan Doyle.

Oke balik lagi, mengamati seorang manusia kadang membawa keasyikan tersendiri, suatu saat gue liat sebuah Honda Jazz warna putih mengkilat, dan turunlah seorang cowok keren, ganteng, dan sophisticated banget gayanya juga gak norak, dan dia terlihat 'sempurna' sekali. Disatu sudut seorang pria kayaknya sih pulang kantor turun dari motornya, dan dia terlihat 'biasa' sekali. Beda kalo dibandingin ama cowok pertama tadi. Tapi apakah mereka bahagia saat ini?

Jawabannya bisa aja iya atau enggak, bisa aja cowok yang terlihat 'sempurna' tadi justru malah lagi sedih, misalnya aja ceweknya selingkuh. Sebaliknya, bisa aja orang yang terlihat 'biasa' tadi justru lagi merasakan kebahagiaan yang luar biasa. Yak kita sekali lagi gak bisa menebak dengan pasti apa yang sedang dirasa oleh seseorang.

Lagi, kehidupan memang suatu misteri. Misteri yang sangat menarik untuk dicari tahu. Saat kita menghadapi kehidupan sulit kita kadang menyerah begitu saja, memang kehidupan itu gak boleh disesalin, tapi kita bisa kok berusaha untuk merubahnya. Sebuah peribahasa modern mengatakan bahwa, 'Kehidupan itu layaknya sebuah iPod yang diputar secara random/acak, kadang kala kita harus mendengar lagu yang gak mau kita dengerin..' well, tapi kita bisa kok menghapus lagu yang gak kita sukai dan menggantinya dengan yang lain, walaupun itu cukup makan waktu, kenapa enggak? begitu juga dengan kehidupan.

***

Inget kehidupan gue jadi inget sebuah film yang ditulis oleh Woody Allen yang menceritakan dua orang yang bernama Melinda.

Premis yang ingin diangkat dari film ini adalah: "Apakah Hidup Ini Komedi atau Tragedi?". Untuk itu diciptakanlah Melinda dan seorang Melinda lagi. Kedua Melinda itu dihadapkan pada prakondisi yang sama, yaitu datang mengganggu secara tiba-tiba pada suatu acara jamuan makan malam orang lain. Satu orang Melinda kemudian menjalani interaksi dengan orang-orang tersebut dan menjalani kehidupan secara komik. Sementara Melinda yang lain akhirnya mendapati hidup yang tragis.

Ini memang bukan film terbaik Allen. Woody Allen tidak menyiapkan kemistri yang sejajar antara Melinda tragedi dan Melinda komedi. Sementara Allen bercerita tentang Melinda komedi dengan lancar dan gemilang, dia tidak mempersiapkan plot yang menarik untuk tragedi.

Wajar aja kalo Woody Allen lebih antusias akan komedi daripada tragedi. Memangnya siapa yang lebih menyukai tragedi daripada komedi? Woody Allen sangat manusiawi. Film-filmnya sendiri kebanyakan adalah komedi daripada tragedi. Allen bukanlah Shakespeare, yang besar karena tragedi-tragedinya yang menyayat hati.

Siapa yang tidak suka happy ending? Tentunya tak ada orang yang lebih menyukai akhir tragis. Dalam kata-kata Allen, hidup bisa berarti komedi atau tragedi, tergantung dari mana Anda melihatnya. Melinda & Melinda sendiri sebenarnya suatu contoh bagaimana hidup adalah pilihan. Semacam hipotesis akan bagaimana cara memandang kita bisa membuat kita mengalami kehidupan yang jauh berbeda. Berandai-andai apabila dunia paralel itu benar-benar ada.

Tapi, apakah relevan untuk mengetahui apakah di dunia yang lain gue lebih sukses (atau lebih berantakan) dalam hidup? Apakah relevan untuk mengetahui bahwa gue sudah melakukan pilihan yang salah dalam hidup, dan seandainya gue memilih yang lain saat itu, apakah kehidupan gue akan lebih baik? Bagi gue, yang relevan adalah kehidupan yang gue pilih dan gue jalani sekarang. Dengan segala konsekuensinya.

***

Nah erat sama sebuah kehidupan, hal yang paling absurd lainnya adalah : about love. Yak cinta-cintaan.. tadi siang, sebelum tidur gue baca Marmut Merah Jambunya Raditya Dika, ya gue baca buku itu untuk kesekian kalinya, dan gue gak bosen, jujur buku itu bagus banget menurut gue. Kenapa gue betah bacanya berkali-kali? jawabannya simpel, karena gue jatuh cinta sama buku itu. Begitu buku begitupun manusia, jika mereka udah jatuh cinta setengah mati sama seseorang, mereka pasti gak pernah bosen walaupun udah pacaran atau menikah bertahun-tahun.

Pas baca buku itu juga gue jadi dibuat merenung, oleh tulisannya Raditya Dika. Sebegitu besarkah kekuatan cinta? sampai orang-orang melakukan hal-hal diluar nalar, dalam buku diceritakan bahwa seorang Radith-pun disunat cuman gara-gara naksir cewek. Memang, benar cinta itu buta, kita lakukan apa aja cuman untuk merebut hati si doi.

Kasian buat orang-orang yang selalu menunggu dan menunggu, bertanya-dan bertanya, 'apakah dia juga punya rasa yang sama?'. Memang sulit buat menebak isi hati seseorang manusia. Berusaha untuk selalu bersikap 'biasa' supaya gak dibilang terlalu ngarep, berusaha merebut hatinya, dan berusaha supaya dicintai. Lagi dan lagi satu pertanyaan baru muncul, pertanyaan ini sama seperti yang ditulis Radith, 'Apa yang salah dari orang yang terlalu dalam sayang sama orang lain?'

Keep trying, and keep praying :)

Thanks God, thanks Allen, thanks Radith, thanks oo my friends, thanks for readings.. see ya :)

Notes by Raditya Dika, Kutulis Untukmu

Semalem mau nulis tapi gak bisa, gak tau kenapa ada aja yang mengganggu pikiran gue sehingga gue gak bisa berpikir jernih.. Dan disini gue cuman mau menyalin sebuah 'surat cinta' yang pernah ditulis oleh Raditya Dika dengan judul yang sama kayak notes gue ini..

Kepada kamu,
Dengan penuh kebencian.

Aku benci jatuh cinta. Aku benci merasa senang bertemu lagi dengan kamu, tersenyum malu-malu, dan menebak-nebak, selalu menebak-nebak. Aku benci deg-degan menunggu kamu online. Dan di saat kamu muncul, aku akan tiduran tengkurap, bantal di bawah dagu, lalu berpikir, tersenyum, dan berusaha mencari kalimat-kalimat lucu agar kamu, di seberang sana, bisa tertawa. Karena, kata orang, cara mudah membuat orang suka denganmu adalah dengan membuatnya tertawa. Mudah-mudahan itu benar.

Aku benci terkejut melihat SMS kamu nongol di inbox-ku dan aku benci kenapa aku harus memakan waktu begitu lama untuk membalasnya, menghapusnya, memikirkan kata demi kata. Aku benci ketika jatuh cinta, semua detail yang aku ucapkan, katakan, kirimkan, tuliskan ke kamu menjadi penting, seolah-olah harus tanpa cacat, atau aku bisa jadi kehilangan kamu. Aku benci harus berada dalam posisi seperti itu. Tapi, aku tidak bisa menawar, ya?

Aku benci harus menerjemahkan isyarat-isyarat kamu itu. Apakah pertanyaan kamu itu sekadar pancingan atau retorika atau pertanyaan biasa yang aku salah artikan dengan penuh percaya diri? Apakah kepalamu yang kamu senderkan di bahuku kemarin hanya gesture biasa, atau ada maksud lain, atau aku yang-sekali lagi-salah mengartikan dengan penuh percaya diri?

Aku benci harus memikirkan kamu sebelum tidur dan merasakan sesuatu yang bergerak dari dalam dada, menjalar ke sekujur tubuh, dan aku merasa pasrah, gelisah. Aku benci untuk berpikir aku bisa begini terus semalaman, tanpa harus tidur. Cukup begini saja.

Aku benci ketika kamu menempelkan kepalamu ke sisi kepalaku, saat kamu mencoba untuk melihat sesuatu di handycam yang sedang aku pegang. Oh, aku benci kenapa ketika kepala kita bersentuhan, aku tidak bernapas, aku merasa canggung, aku ingin berlari jauh. Aku benci aku harus sadar atas semua kecanggungan itu…, tapi tidak bisa melakukan apa-apa.

Aku benci ketika logika aku bersuara dan mengingatkan, “Hey! Ini hanya ketertarikan fisik semata, pada akhirnya kamu akan tahu, kalian berdua tidak punya anything in common,” harus dimentahkan oleh hati yang berkata, “Jangan hiraukan logikamu.”

Aku benci harus mencari-cari kesalahan kecil yang ada di dalam diri kamu. Kesalahan yang secara desperate aku cari dengan paksa karena aku benci untuk tahu bahwa kamu bisa saja sempurna, kamu bisa saja tanpa cela, dan aku, bisa saja benar-benar jatuh hati kepadamu.

Aku benci jatuh cinta, terutama kepada kamu. Demi Tuhan, aku benci jatuh cinta kepada kamu. Karena, di dalam perasaan menggebu-gebu ini; di balik semua rasa kangen, takut, canggung, yang bergumul di dalam dan meletup pelan-pelan…

aku takut sendirian..

Thus, mungkin yang gue rasain sama persis kayak tulisan diatas.. Pas gue baca ulang, gue bergumam dalem hati.. 'wah ini mah lagi gue banget nih'.. Thanks for Radith you're my inspiration.

Post "Sampah" Super Singkat

Dan disinilah gue, tengkurep diatas bantal sambil mata terus mengarah ke sebuah laptop yang sedang menyala. Waktu menunjukkan pukul 12.40 dan jujur gue gak ngerti kenapa gue malem ini gak bisa tidur. Padahal seharian dari pagi kerjaan gue nguap mulu. Kenapa ini Tuhan? Oh kenapa? Gue gak tau kenapa..

Dan disaat lagi sendirian kayak gini yang gue lakukan paling nonton TV dan baca-bacain blog orang yang menurut gue bagus dan makes me laugh, belajar menulis komedi, belajar lewat orang-orang yang emang udah diakui, serta nontonin sitkom-sitkom jadul.

Sebelumnya, malem ini gue kepingin nerusin ceritanya Si Ajun, tapi gak tau kenapa gue gak bisa ngedapetin sebuah tulisan yang bagus buat ngelanjutin ceritanya Si Ajun ini. Kenapa inspirasi itu gak dateng-dateng yah? Kayaknya gue stuck banget deh. Sebenernya banyak kisah-kisah yang bisa gue jadikan sebuah komedi untuk ceritanya Si Ajun ini, tapi lagi dan lagi gue gak puas sama ceritanya karena komedinya mentah banget, jadi komedinya itu cuman HAHA HIHI doang gak ada sesuatu yang bisa kita dapetin, karena yah itu tadi cuman ketawa-tawa doang, dan sekali lagi gue kurang suka yang kayak begituan.

Bisa aja sih gue nulis sebuah komedi yang isinya kayak komedi-komedi sekarang ini, banyak ‘jorok’nya, sekali lagi gue gak suka yang kayak gitu. Yang mau gue buat untuk kalian semua adalah sebuah cerita komedi yang saat kalian ngebaca cerita itu kalian akan tertawa dan menangis. Genre komedi kayak gitu namanya Contemplative Comedy, Woody Allen adalah salah satu yang terbaik, penulis kayak Raditya Dika juga udah nunjukkin style kayak gitu dibuku kelimanya. Karena Raditya Dika adalah salah satu penulis yang meng-influence gue maka gue pun jadi jatuh cinta dengan gaya penulisan itu.
Kalau film, selain film-filmnya Allen, Disney•Pixar juga adalah contoh terbaik.. Mereka gak cuman komedi doang, tapi ada “heart”nya hampir di semua  film Pixar.

Lah gitu deh, pokoknya sekarang gue lagi stuck banget deh. Sampe-sampe barusan gue nulis apaan aja gue gak ngerti. Pokoknya gue tadi cuman nulis ngasal doang deh, jari gue gerak sendiri, jadi emang post yang ini bisa dibilang cuman “sampah”. Oh Tuhan, kayaknya malem ini pikiran gue aneh-aneh deh.. dan pikiran gue itu semuanya persis kayak lagunya Maliq And d’Essentials yang Sampai Kapan -->

’Menantikanmu dalam jiwaku
Sabarku menunggu…berharap sendiri
Aku mencoba …merindukan bayangmu
Karena hanya bayanganmu yang ada
Hangat mentari dan terangnya rembulan
Mengiringi hari-hariku yang tetap tanpa kehadiranmu
Indahnya pelangi yang terbit kala sinar matamu menembus relung hati..ku

Pantaskah diriku ini mengharapkan
Sesuatu yang lebih dari hanya sekedar perhatian dari dirimu
yang kau anggap biasa saja
Atau mestikah ku simpan dalam diri
Lalu ku endapkan rasa ini terus
oo…yeah..yeah…selama-lamanya

Diriku cinta dirimu dan hanya itu lah Satu
Yang aku tak jujur kepadamu
Kuingin engkau mengerti
Mungkinkah engkau sadari
Cinta yang ada di hatiku
Tanpa sepatah kata kuucapkan padamu
Oo..oo.oo Sayang dapatkah aku memanggilmu… sayang

Sampai kapan
Akupun tak sanggup tuk pastikan
Kudapat memendam seluruh rasa ini

Dengarlah…jeritan hatiku untukmu Oo..oo.oo
Dan aku ingin engkau mengerti apa yang
dihatiku…Sanubariku
Kita kan berdua selamanya….’

Ingat Ini Kawan-Kawan! Tips Saat Bertemu BANCI

Ehem ehem uhuk cuuhhh hoek! (lah ini kenapa jadi bengek kayak gini?). Oke deh wazzap bro? gue harap kalian masih dalam keadaan sehat, dan gue juga berharap kalian gak jadi sakit karena baca tulisan gue.. soalnya kemaren temen gue bilang dia langsung mencret 3 hari karena abis baca tulisan di blog gue. Percaya gak percaya tetep aja gue gak percaya. Okeh deh mungkin kalian masih inget dengan pengalaman aneh gue, yaitu bersosialisasi dengan seorang banci yaps BANCI!, kalian bisa baca disini..

Nah, gue masih beruntung karena banci yang gue hadapi waktu itu masih dalam taraf 'jinak' dan eggak liar (buset ini banci serem-serem amat yah?). Lah kalo ketemu banci yang agresif gimana coba? secara kan banci punya kekuatan super yang bahkan seorang Naruto-pun akan menyerah kalo menghadapi seekor banci (buset dah tambah serem aja).

Nah, karena gue memang orangnya baik sekali dan ganteng sekali, maka gue akan memberikan beberapa tips kalo kalian ketemu seekor banci. Dan mungkin abis nulis ini kalian akan menemukan gue mati dengan barang bukti berupa kecrekan, yak mungkin aja gue dibunuh salah satu dari mereka.. Here goes :

1. Gerombolan Banci? Brrr
Ini adalah suatu kejadian paling menyulitkan dimana anda akan bertemu dengan gerombolan bencong. Rasa dag dig dug nya melebihi saat anda terkena razia gabungan polisi. Usahakan anda bersikap tenang, berjalan pelan, jangan pura-pura batuk atau ingusan justru malah membuat para banci tersebut memperhatikan anda. Jalan satu-satunya adalah lari ketika anda dua meter dihadapan mereka, caranya adalah berpura-pura memanggil teman anda disebrang jalan barulah anda berlari. Cara ini kurang efektif apabila yang anda panggil  ternyata namanya sama dengan si banci atau memang anda ketauan berpura-pura. Lebih baik anda berpura-pura angkat telepon dan bentak-bentak ditelpon... Tapi ingat! jangan panik dan pura-pura terkena ayan! karena ini justru bumerang bagi anda! karena mereka bakalan ngedatengin kalian dan memberikan nafas buatan! bayangkan itu kawan!


2. Kesenggol? Keep it Cool Aja
Kalo pas lagi jalan anda tiba-tiba bertemu dengan banci dan tanpa sengaja (mungkin juga sengaja) nyenggol tuh banci, yang perlu kalian lakukan cuman berlagak sok cool aja, teruskan langkah kalian, pura-pura gak pernah senggolan aja deh. Kenapa? karena ketika anda minta maap kepada mereka, kemungkinannya ada tiga : 1) Anda akan dianggap sebagai pahlawan mereka ; 2) Mereka bisa aja langsung nyium orang yang dianggep pahlawan tadi atau 3) Anda akan di-opname selama 3 bulan, karena ciuman itu.


3. Jangan Putar Arah
Sebagai manusia normal mungkin anda akan kaget jika kalian tiba-tiba bertemu banci dijalanan, tapi kalo anda adalah seorang pria yang agak 'melambay' mungkin anda justru bisa akrab dengan mereka (atau bahkan menjadi sahabat). Oke, kalo anda takut dengan banci itu wajar, tapi ingat jangan pernah lari kalo ketemu banci, karena sekuat apapun anda berlari, mereka akan lebih cepat.. karena dia mempunyai dua perwujudan makhluk cewek dan cowok maka wajar tenaganya dobel. Maka, TETAPLAH BERJALAN PELAN-PELAN, hirup nafas perlahan, keluarkan, hirup lagi, lenturkan semua anggota tubuh, lalu keluarkan (lah ini kok kayak latihan senggama?), dan satu hal yang perlu anda ingat JANGAN TATAP MATANYA karena kata nyokap, 'kalo kamu ngeliat matanya banci, kamu akan jadi kayak mereka dan mati mengenaskan' (ekstrim).


4. Jangan Lewati Daerah Mereka
Taman Lawang dan taman taman lainnya mungkin adalah tempat legendaris dalam dunia perbancian, nah bagi anda yang sering maen kesitu harap dikurangi, karena jika terlambat anda bisa celaka. Selain Taman Lawang, biasanya para banci juga suka nongkrong di deket-deket lampu merah, dan sambil bawa kecrekan.. Hati-hati bagi anda yang mengendarai mobil, disarankan anda menggunakan kaca yang super gelap, agar mereka gak bisa melihat rupa wajah kalian. Karena eh karena para banci punya kebiasaan mengingat-ingat wajah calon mangsanya, dan kalau nahas kalian bisa dicengkram dan sulit melepaskan diri, kalian akan dicabik-cabik, kemudian kalian akan dipotong-potong menjadi beberapa bagian (ini adalah banci level paling tinggi).


5. Diajak Ngobrol Sama Banci? Anggep Aja Temen Lama!
Bayangkan ini, anda sedang duduk santai ditempat umum namun tiba-tiba ada sekelebatan mahluk menghampiri anda, dan saat anda nengok anda ternyata dihadapkan oleh seekor banci yang ngajak kenalan dan kemudian ngobrol. Yang perlu anda lakukan tetaplah jangan panik dan memasang muka jijik kepada mereka. Berikan sedikit senyuman kepadanya, ingat ini SEDIKIT SENYUMAN! jangan berlebihan, atau dia akan meminta lebih! Tetaplah berbicara santai, anggap saja dia adalah teman lama anda yang telah lama hilang, dan jangan pernah merasa grogi, karena para banci tau kalo anda grogi.. yak mereka punya semacam sensor dibadan mereka (gila! ini banci apa android sih?). Oke, keep it cool, dan giringlah pembicaraan anda ke cerita-cerita tentang AZAB Tuhan, karena mereka biasanya 'peka' terhadap yang begituan.

Oke kawan, sekian dulu postingan gue hari ini. Tetap waspadai kepada kalian melangkah, dan jangan lupa berdo'a kepada Yang Maha Kuasa sebelum anda pergi keluar rumah. Karena kita gak akan pernah tau mahluk apa yang bakalan kita jumpai dijalanan. Intinya jika ketemu atau diajak ngobrol sama banci, kalian cukup bersikap biasa aja, jangan pernah jijik karena mereka juga mahluk Tuhan. Jangan ganggu banci, jangan hina banci, dan yang paling penting jangan nikahi banci.. Keep it smile, just for fun, and no offense. Thanks :)





10 Fakta Menarik Tentang Bajaj

bajaj
  1. Bajaj sangat bising dan asapnya seperti kebakaran, berdiri dibelakang bajaj bisa merupakan salah satu musibah.
  2. Bajaj suka menikung sembarangan, dan gawatnya secara tiba-tiba, konon tikungan mautnya hanya diketahui oleh Tuhan dan sang supirnya sendiri.
  3. Jangan pernah menawar harga bajaj lebih rendah dari tawaran pertama si abang, apalagi kalau harus sampai Tarik urat karena Cuma beda 1000perak, sekali lagi jangan. Pecinta fast to furious mungkin akan senang melihatnya, tapi sebagai penumpang, nyawa sebagai taruhannya, si abang akan ngebut sekencang bajaj dekilnya bisa dipacu dan selipan juga tikungannya lebh dahsyat daripada biasanya. Si abang tidak akan segan-segan berputar 180 derajat demi memuaskan hasratnya karena gagal dalam tawar menawar.
  4. Percayalah, 90 dari 100 orang yang naik bajaj terjadi karena keadaan terpaksa.
  5. Tarif bajaj kadang-kadang sangat tidak masuk akal, beda-beda tipis dengan argo taksi.
  6. Terlalu sering merasakan getaran didalam bajaj bisa menyebabkan iritasi permanen pada bagian selangkangan dan gerak tubuh tidak lagi seimbang, selain itu mendengar bunyi angin ribut knalpotnya selama 10 menit sama efeknya dengan 100 menit ketika anda dugem.
  7. Percaya tidak percaya, tikungan dan rem bajaj bisa kita lakukan dengan satu sentuhan (dinamakan teknologi one touch), caranya, tepak pundak si abang.
  8. Bajaj ada beberapa tipe, tipe bajaj paling bengal dinamakan ‘Bajaj Sporty’, perbedaannya bisa dilihat dari pantat bajaj yang lebih menukik daripada bajaj orisinil. Tipe bajaj seperti ini yang harus di hindari para biker jika dalam keadaan hujan atau becek.
  9. Bajaj tidak peduli jalanan macet karenanya dan juga keadaan penumpangnya, yang penting selagi bajajnya mampu masuk dalam celah sempit bahkan sedikit miring asalkan bisa dilewati ia akan terus mencobanya, hal ini yang paling sangat mengesalkan para biker dan pengendara lainnya, karena seringkali bajaj menutupi jalan yang seharusnya bisa dilewati para biker.
  10. Bajaj menaruh dendam kepada kancil, seperti bus kota benci kepada busway. 
 
Sumber : http://ahartawan.blogspot.com/2010/06/10-fakta-menarik-tentang-bajaj.html

Ajun SMA

Siang itu begitu terik. Dan disitulah, disebuah tepi jalanan yang rame berdiri bocah kiyut berumur 16 tahun, dialah Si Ajun. Si Ajun dengan tampang anak SMA dongo dan polos bediri dipinggir jalanan yang rame, dia bukannya mau nge-bencong. Tapi dia lagi berusaha nyetop sebuah bis kota yang siap dia bajak untuk ngebawa dia kerumah. Tapi emang sial banget yang namanya Ajun, udah hampir berjam-jam nunggu bis tapi gak ada yang mau stop karena penuh sesek dan bau ketek kenek.

Walaupun sudah nunggu segitu lamanyasampe keringet membasahi sebuah seluruh tubuhnya Ajun tapi gak ada juga Bis yang mau berenti untuknya. Padahal Si Ajun udah berbagai gaya dalam menyetop bis kota, mulai dari make tangan kiri, tangan kanan, kaki kiri, kaki kanan, pantat kiri, pantat kanan (lah, emang pantat ada berapa?) tapi tetep aja gak ada bis kota yang mau berenti, emang wajar juga karena jam-jam segini emang lagi rame-ramenya deh

'Gile! dosa emak gue apa sih? kenapa gak ada bis yang mau gue naekkin?' keluh Si Ajun

Hah, kasian Si Ajun, enggak bis kota, enggak cewek, gak ada yang mau berenti untuk dia (lah apa hubungannya?) Mana malem ini malem minggu lagi.. (lah apa hubungannya lagi?) tentu ada dong, sekarang kita tahu kalo Si Ajun ini lagi Jomblo alias gak punya pacar, nah malem minggu itu kan identik dengan malemnya orang berduaan sama sang pacar, lah kalo jomblo mau berduaan ama siapa?

Ajun ini selalu iri sama temennya yang namanya Danny, segala macem cewek udah pernah di pacarin deh pokoknya, Ajun iri sama Si Danny ini, karena dia emang ganteng dan juga kaya serta pinter, gimana cewek-cewek gak nempel coba? lah Ajun? Muka juga gak ganteng-ganteng amat, malah gantengan dia pake topeng, pinter juga gak pinter-pinter amat, dan Ajun juga orangnya sederhana banget, walaupun nyokapnya buka usaha salon bencong. Yah itulah nasib Ajun, kalo Si Danny mantan pacarnya udah gak bisa diitung deh, mulai dari anak pejabat, anak orang biasa, bahkan anak orang gila juga pernah kali dipacarin ama dia.

Akhirnya setelah lama menunggu, akhirnya bis kota yang sepi penumpang pun tiba, dan Ajun langsung lompat kedalem bis kota tersebut, Ajun duduk disebuah bangku yang kosong. Keringat sudah membasahi seluruh badan Ajun, dan dia duduk sendirian di bangku itu... TIBA-TIBA!! kernet datang menagih ongkos bis (antiklimaks). Nah lanjut, Ajun duduk sendirian, yang terlihat hanyalah bayangan dirinya sendiri didalam kaca bis. Bayangan seorang anak SMA berusia 16 tahun, yang duduk sendirian didalem sebuah bis kota yang lambat-lambat mulai terisi penuh, duduk sendirian sambil mempertanyakan nasib, 'kapan gue dapet pacar?', duduk penuh ratapan tentang sebuah masa lalu, lalu tanpa sadar dia melihat dirinya sendiri tersenyum pahit, 'ah seenggaknya gue masih bisa tersenyum saat ini'.

Yak, dalam lamunan kosong tadi Ajun berhasil melukiskan sebuah senyum, walaupun itu senyum kepahitan, 'toh dengan senyuman, orang laen gak ada yang tau kalo gue terluka'. Gitu pikir Ajun.

***

Oke, malem minggu memang malemnya orang berduaan sama pacar, tapi enggak buat orang jomblo kayak Ajun, buatnya malem minggu adalah malemnya nemenin nyokap arisan! Tentu saja Ajun gak keberatan buat nemenin Sang Nyongski ato Sang Nyokap buat arisan. Karena mungkin aja ada temen nyokap yang bawa anak gadisnya yang cakep dan bisa langsung diajak pacaran. Beuh! Si Ajun emang cerdas abis deh, gak salah waktu kecil dia dikasih Combantrin Plus! (emang ada gitu obat cacing Plus?). Gue gak tau ada apa enggak obat kayak gituan, kalo adapun mungkin obat itulah yang menyebabkan mukanya Si Ajun gak jauh beda sama pocong diare.

Nah malem itupun Si Ajun tanpa ragu nganterin nyokap arisan di sebuah tempat makan didaerah menteng, di Hongkong Cafe.

Malang tak dapat ditolak pocong tak dapat diraih (loh?) maksud gue, malang tak dapat ditolak untung tak dapat diraih.. itu juga yang dirasain sama Si Ajun, niatan dari rumah sih bisa kenal sama seorang cewek cantik yang dibawa ama temennya nyokap.. eh ternyata dugaan Si Ajun salah, Ngga ada tanda-tanda cewek cantik, yang ada cuman tante2 yg tangannya udah gatel pengen ngocok arisan. Disaat-saat kayak giinilah Ajun kepengin banget minum racun serangga. Tapi dia gagal menemukan racun serangga disana.

***

Memang kadang menyakitkan hidup sebagai jomblo kayak Si Ajun, tapi kalo kita memandangnya dari sudut positif, pasti ada untungnya kok, toh kita bisa free as free as a bird, kita gak perlu sok-sokan jaga image didepan seorang wanita, dan dengan ke-jomblo-an toh kita pasti akan hidup sebagai diri kita yang asli, karena kita gak perlu menjadi orang lain supaya dikatakan sempurna.. Beda halnya dengan saat kita berpacaran, kita pasti akan berusaha menjadi sempurna apalagi saat bersama orang yang kita cintai.

Tapi, orang-orang jomblo diseluruh dunia dan termasuk Ajun selalu berkata, 'Jomblo? ah gak masalah!' tapi hati kecilnya yang paling dalam pasti selalu berkata lirih, 'Tuhan, kirimkan kepadaku seseorang untuk dicintai'.

Fast Forward Si Ajun

Helloo wazzap guys! Gile kayaknya udah lama banget nih gak nulis tentang Si Ajun. Yep berhubung mood gue lagi gak bagus dan gue gak bisa dapetin sebuah inspirasi dari kejadian sehari-hari gue, maka gue pun nulis lagi tentang kisahnya Si Ajun.

Eh sumpah deh gue nulis ini gak konsen banget, biasanya kalo lagi nulis gue berada ditempat sepi kayak malem hari diruang tengah atau disebuah café yang sepi dan gak ada siapa-siapa kecuali mas-mas café nya. Oke, mungkin disini agak janggal, gue ke café bukannya mau ngedeketin mas-masnya! Sumpah bukan itu tujuan gue..  sumpah bukan itu. Nah balik lagi, sekarang gue lagi ngebuat tulisan ini disebuah tempat makan keluarga yang pastinya rame banget, yep lagi dan lagi gue duduk sendirian ditengah keramaian kayak gini.

Buat yang belum baca kisah sebelumnya buka disini.

***

Oke langsung ke poinnya aja yah, kita liat yok gimana ceritanya Si Ajun..

Tentu kalian masih inget tentang kisah Ajun sebelumnya, dimana Si Ajun berpacaran dengan Samantha, yep Samantha cinta 3 hari nya Si Ajun. Sekarang 3 hari itu udah gak ada artinya lagi. 3 hari, 3 minggu, 3 bulan, dan sekarang-pun  7 tahun sudah berlalu. Begitu cepat waktu berlalu sampai 7 tahun gak ada artinya lagi, yah 7 tahun yang gak ada artinya, 7 tahun yang begitu cepat berlalu. Memang benar, katanya Raditya Dika, hidup memang seperti di fast forward, tanpa terasa semuanya berlalu begitu aja. Si Ajun yang dulunya begitu mencintai Samantha..

Tapi seiring berjalannya waktu, Si Ajun udah ngelupain itu semua. Si Ajun udah pernah berpacaran beberapa kali, Si Ajun juga pernah mengalami putus cinta yang bahkan rasa sakitnya melebihi waktu putus dengan Samantha, Si Ajun pernah mencintai seorang cewek sepenuh hatinya, tapi sang cewek malah memilih orang lain, Si Ajun pernah ngerasa yang namanya ditolak cewek karena dia kurang ganteng, Si Ajun pernah salah mencintai seorang wanita yang ternyata orang tersebut hanya menganggapnya teman, Si Ajun pernah salah mencintai seorang cewek yang ternyata dia sebenernya cowok. Nah emang udah banyak yang dilalui Ajun selama 7 tahun berlalu. Segala pahitnya mungkin telah ia rasakan.. Mungkin bagi Si Ajun pribadi, manisnya cinta gak akan terasa lagi saat kita sudah merasakan pahitnya.

Sekarang Si Ajun udah kuliah di Universitas Indonesia jurusan Sastra Inggris, dan sekarang dia berumur 23 tahun. Memang begitu cepat berlalu, saat berpacaran dengan Samantha, Si Ajun masihlah seorang abege kiyut yang berumur 16 tahun, tapi sekarang? yak, kisah cinta dengan Samantha tadi hanyalah sebuah cerita klasik.

***

Suatu hari, sehabis pulang dari kampus UI di depok Ajun meluncur sendirian dengan mobilnya untuk mampir sebentar ke Pondok Indah Mall, sebuah mall dimana mall tersebut adalah cikal bakalnya abege-abege labil tumbuh dan berkembang.

Ajun terus meluncur sendirian dijalanan  yang padet merayap, sendirian! yah sendirian, padahal tanpa dia sadari sebenernya pocong kan biasa sembunyi ditempat-tempat yang gak pernah dia duga, misalnya aja dibawah jok mobil atau…. Di jok belakang… tiba-tiba…. pas Ajun nengok…… (lah, ini kenapa jadi cerita horror?). Oke balik lagi ke Ajun. Setelah sampai ditempat yang dituju Ajun bingung mau parkir dimana, karena parkirannya pasti rame banget kalo jam-jam segini. Ajun sempet berpikir kenapa gak nyuruh valetnya buat parkirin di Ladies Parking aja…  tapi saat itu dia lupa bawa daster  yang meyakinkan.

Setelah mobil diparkirin, Ajun sih rencananya mau nonton di PIM, tapi dia memilih untuk nongkrong sebentar disebuah food court PIM 2, Si Ajun duduk sendirian ditengah keramaian begini. Pas lagi asik-asiknya duduk sambil mesen sebuah kopi, tiba-tiba didepan Ajun ada cowok. Pake baju V-neck ketat warna ungu, Jeans ketat rada gantung, Pake kacamata gede, Dan Rambut mengkilat, Gile dah! Ini cowok pasti abege labil nih. Ajun selalu geli kalo ngeliat ada cowok yang suka make baju V-neck apalagi dengan warna-warna yang menyilaukan mata kayak gini. Mungkin gaya berpakaian kayak gini mulai banyak ditiru setelah para abege ini menyaksikkan film I Love You Phillip Morris, yang bercerita tentang seorang HOMO SEKSUAL.

Ajun bengong dan bengong sambil dia cetak-cetuk mencetin tombol bb.

‘Jun!’
‘Hah? Elo ngapain lo? S..Samantha kan?’
‘Iye! Lo inget kan ama gue?

Tentu aja Ajun masih inget, Samantha, seorang wanita yang pernah dicintainya walaupun cumin 3 hari. Dan tanpa ada yang nyuruh mereka berdua-pun duduk berdua dalam satu meja, masih ditempat makan di PIM. Mereka ngobrolin hal-hal yang remeh sampai yang serius.

Samantha    : ‘Udah lama yah kita gak ketemu..’

Ajun        : ‘Hooh ni, baidewei sekarang lo kuliah? Dimana?’

Samantha    : ‘Iye sekarang gue kuliah di Bandung, tapi gue lagi ada acara disini. Elo?’

Ajun        : ‘Iye, sekarang gue di sastra inggris UI..’

Samantha    : ‘Eh eh terus temen lu Gilang itu dimana?’

Ajun         : ‘Dia masuk UI sama kayak gue, tapi dia masuk Hukum.’

Samantha    : ‘Lah, kok hukum? Kan dia suka nulis tuh? Kok gak sastra aja?’

Ajun        : ‘Dia memang aneh, bahkan dia waktu itu ngomong pengen ikutan Indonesian Idol.’

Samantha    : ‘HAH?!’

Ajun        : ‘Iya.. padahal suara dia kan lebih jelek dari kucing mencret.’

Samantha    : ‘HAHAHA parah abis..’

Ajun        : ‘Iya..’

Samantha    : ‘Eh eh mungkin gak sih kalo suatu saat nanti kita pacaran terus kawin?’

Ajun        : ‘Heh? Kawin? Emangnya kuda?’

Samantha    : ‘Haha bukan.. menurut lo mungkin gak sih kita bersatu lagi..’

Ajun        : ‘Emmmmh kayaknya enggak deh, gue gak mau merubah sesuatu yang ada, gue gak pernah mau sesuatu yang lebih, sekarang gue masih ngejomblo tapi gue bahagia, dan gue juga lagi nyari seseorang yang pantas. Gue jomblo tapi gue masih bahagia kok, kalo gue sekarang bahagia, lah kenapa gue musti minta yang lebih dari itu? Memang terlihatnya mudah, kalo misalkan kita balikan, tapi kalo kita balikkan mungkin rasa itu gak akan sama kayak 7 tahun yang lalu.

Samantha    : ‘Iya.. 7 tahun emang udah berlalu gitu aja, kita pacaran, putus, aku lulus SMA, lalu aku sekolah di Bandung dan kamu di Jakarta, yah emang deh kita gak akan pernah tau Tuhan akan membawa ini semua kemana..’

Ajun        : ‘Iya bener banget, tapi selama aku masih bahagia, aku gak akan pernah meminta sesuatu yang lebih dari Tuhan. Aku inget kok semua tentang kamu, saat kita bersama, bercanda bareng, ketemu ditempat kemping, pas kamu ngejahilin aku… yep aku inget semua itu… Semua itu pernah tumbuh menjadi balon gas yang sangat besar, dan pas kita memilih buat berpisah, jujur, lubang yang ditimbulkan sangatlah dalam sehingga balon itu meletus, dan gak mungkin kita berdua mengumpulkan serpihannya buat membuat sebuah balon yang besar kayak waktu itu… sulit.. bahkan hampir gak mungkin….’


Tanpa terasa berjam-jam telah dilalui mereka berdua, Si Ajun pun beranjak menuruni escalator, setelah sebelumnya Samantha pulang duluan karena ada yang mau dia urusin. Setelah pertemuannya yang telah diatur semesta 7 tahun lalu, kini pertemuan tak terduga mereka-pun tampaknya telah diatur oleh Tuhan.

Ajun ngerasa geli-geli aneh juga waktu ketemu Samantha tadi.. Samantha, yang dulunya begitu indah dimata Ajun, sekarang terlihat biasa saja, karena emang sudah gak ada lagi perasaan cinta. Karena saat putus dengan Samantha 7 tahun yang lalu Ajun meyakini dirinya sendiri untuk bisa melupakan bayang-bayang itu, Ajun harus terus move on. Dia gak mungkin selamanya mencintai seorang wanita saja. Toh masih banyak wanita lain buat dicintai.

**

Di mobil, denger lagu All About Lovin’ You-nya Bon Jovi Ajun jadi pengen pup (lho? Apa hubungannya) Gak, maksud gue karena denger lagu itu Ajun terdiam dan hanya diam sepanjang perjalanan…

Looking at the pages of my life
Faded memories of me and you
Mistakes you know I've made a few
I took some shots and fell from time to time
Baby, you were there to pull me through
We've been around the block a time or two
I'm gonna lay it on the line
Ask me how we've come this far
The answer's written in my eyes


Every time I look at you, baby, I see something new
That takes me higher than before and makes me want you more
I don't wanna sleep tonight, dreamin's just a waste of time
When I look at what my life's been comin' to
I'm all about lovin' you

I've lived, I've loved, I've lost, I've paid some dues, baby
We've been to hell and back again
Through it all you're always my best friend
For all the words I didn't say and all the things I didn't do
Tonight I'm gonna find a way


Every time I look at you, baby, I see something new
That takes me higher than before and makes me want you more
I don't wanna sleep tonight, dreamin's just a waste of time
When I look at what my life's been comin' to
I'm all about lovin' you

You can take this world away
You're everything I am
Just read the lines upon my face
I'm all about lovin' you

Every time I look at you, baby, I see something new
That takes me higher than before and makes me want you more
I don't wanna sleep tonight, dreamin's just a waste of time
When I look at what my life's been comin' to
I'm all about lovin' you

All about lovin' you…..

***

Beda Ajun beda gue kalo Ajun sekarang lagi ngerasa bahagia, enggak dengan gue. Gue lagi marah-marahnya saat ini, ada Dementor jahat yang telah menghisap kebahagiaan gue! (Dementor adalah musuhnya Harry Potter yaitu mahluk penghisap kebahagiaan).

Tapi, jutek gue pun harus minggir.. dan pas nulis ini gue pun tertawa sendiri, kadang sedih sendiri baca kisahnya Si Ajun, padahal kisah ini gak bener-bener gue alami, tapi gue sedih sendiri kalo nulis dan kemudian ngebaca ulang kisah Ajun ini. Selesai nulis? yah jutek gue-pun muncul lagi.. oke salam jari tengah aja buat elo yang udah ngerebut kebahagiaan yang hampir ada! (agak emosi nih) hehehe. :)